Marja’ Shiah: Sesiapa Yang Mengundi Terkeluar Dari Islam

 

cover1 page1

 

Kitab: Marja'iya AlDeenya Min AlDhaat ila Almu'asasa

Penulis: Hussain Barakat AlShami halaman 101

Sayed Isfahani, Sheikh AlKhalisy dan Sheikh AlNaini telah mengeluarkan fatwa mengharamkan penyertaan di dalam pilihanraya. Dan fatwa Sayed AlIshfahani adalah seperti berikut:

(Kepada saudara Muslim sekalian: Pilihanraya ini akan memusnahkan umat Muslimin, jadi barangsiapa yang mengundi selepas mengetahui pilihanraya itu adalah haram, isterinya akan menjadi haram untuknya, begitu juga ziyarahnya, dan haram memberi salam kepadanya, dan tidak dibenarkan untuk beliua menggunakan tandas Muslimin." (1)

Sebagai tambahan, ulama Najaf dan Karbala telah mengeluarkan fatwa serupa seperti di atas berkenaan memboikot pilihanraya dan menganggap sesiapa yang terlibat dengannya sebagai terkeluar dari Islam; dan ini tersebar di seluruh Iraq, di berbagai daerah.(2)

______

1-Abdulhareem AlRaheemi Tareeikh AlHaraka AlIslamiya fil Iraq halaman 260

 

2-Farooq Saaleh AlUmr, AlMu'ahadat AlIraqiya AlBuraitanya halaman 82-86

Kenabian(Pemberitaan) dan Kerasulan (Pengutusan) Selepas Muhammad? Part 2

Muhammad: Khatam dan Khatim Kenabian

BW-message-from-God1

Kini kita arahkan diri kita kembali kepada Muhammad SAW sebagai penutup para nabi dan penamat mereka, kerana baginda SAW adalah yang terakhir dari nabi-nabi dan rasul-rasul utusan Allah SWT, dan risalahNya, KitabNya Al-Quran, dan syariatNya itu kekal sehingga hari kiamat kerana tidak ada agama yang wujud selepas agama Islam:

 

وَمَنْ يَبْتَغِ غَيْرَ الْإسْلامِ دِيناً فَلَنْ يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ

 

{Barangsiapa mencari agama selain agama Islam, maka sekali-kali tidak akan diterima (agama itu) daripadanya, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi.} [ Al-Imran 3:85 ]

 

Walaubagaimanapun, peluang mencapai makam nubuwwah masih terbuka untuk anak-anak Adam. Sesiapa pun dari orang-orang mukmin yang ikhlas kepada Allah SWT dalam amalan dan ibadah boleh mencapai makam nubuwwah. Malah masih ada laluan wahyu(ilham) dari Allah SWT untuk anak-anak Adam melalui rukyah yang dapat dirasakan dalam realiti kehidupan.

 

Adapun berkenaan pengutusan para Rasul yang telah mencapai makam nubuwwah dari Allah SWT, samada untuk memelihara syariat Muhammad SAW iaitu agama Islam, atau untuk memperkenalkan agama baru, ia tidak lagi wujud kerana Allah SWT telah menamatkannya dengan terutusnya Muhammad SAW.

 

Walaubagaimanapun, selepas terutusnya Muhammad SAW, seorang manusia sempurna, Khalifah Allah Sebenar, dan kemunculan Allah di Faran, urusan(perintah) untuk pengutusan diperbaharui oleh Muhammad SAW maka semua para Imam AS mereka adalah utusan-utusan kepada umat ini, dihantar oleh Muhammad SAW(Allah di kalangan penciptaan).

 

Allah SWT berfirman,

 

وَلِكُلِّ أُمَّةٍ رَسُولٌ فَإِذَا جَاءَ رَسُولُهُمْ قُضِيَ بَيْنَهُمْ بِالْقِسْطِ وَهُمْ لا يُظْلَمُونَ

 

{Dan bagi tiap-tiap umat mempunyai rasul; maka apabila telah datang rasul mereka, diberikanlah keputusan antara mereka dengan adil dan mereka (sedikitpun) tidak dianiaya.} [Yunus 10:47 ]

 

Dari Jabir dari Abi Jafar (as) berkata, "Aku bertanya kepadanya tentang tafsiran ayat ini,

 

{ Dan bagi tiap-tiap umat mempunyai rasul; maka apabila telah datang rasul mereka, diberikanlah keputusan antara mereka dengan adil dan mereka (sedikitpun) tidak dianiaya. }

 

Dan beliau AS berkata, "Tafsiran tersembunyi ayat ini adalah untuk setiap abad(kurun) umat ini ada seorang Rasul dari (keturunan) Aali Muhammad yang muncul kepada abad beliau dihantar sebagai utusan. Mereka adalah auliak dan mereka adalah rasul. Adapun firmanNya:

 

{ maka apabila telah datang rasul mereka, diberikanlah keputusan antara mereka dengan adil dan mereka (sedikitpun) tidak dianiaya ,}

 

beliau berkata, "Maknanya adalah bahawa rasul-rasul yang menghukum di antara mereka dengan adil, dan mereka tidak melakukan kezaliman sebagaimana Allah berfirman." [ Tafsir Al-Ayasyi Jilid 2 Halaman 123, Tafsir Nur Al-Tsaqalain Jilid 2 halaman 305, Bihar Al-Anwar Jilid 24 halaman 306. ]

 


 

Allah SWT berfirman,

 

 إِنَّمَا أَنْتَ مُنْذِرٌ وَلِكُلِّ قَوْمٍ هَادٍ

 

{Sesungguhnya kamu hanyalah seorang pemberi peringatan; dan bagi tiap-tiap kaum ada orang yang memberi petunjuk.} [ Al-Rad 13:7. ]

 

Dari Al-Fudhail berkata,"Aku bertanya kepada Aba Abdillah AS mengenai kata-kata Allah AWJ { bagi tiap-tiap kaum ada orang yang memberi petunjuk .} Beliau (as) berkata," Setiap Imam adalah petunjuk untuk kurun zamannya." [ Al-Kafi Jilid 1 Halaman 191, Bashair Al-Darajat halaman 50, Ghaybah Al-Nu3mani halaman 109, Bihar Al-Anwar Jilid 23 halaman 3. ]

 

Dari Abi Jafar AS berkata: Mengenai firman Allah AWJ,

 

{Sesungguhnya kamu hanyalah seorang pemberi peringatan; dan bagi tiap-tiap kaum ada orang yang memberi petunjuk},

 

Beliau berkata, "Rasulullah SAW adalah pemberi peringatan  dan untuk setiap zaman terdapat pemberi petunjuk  dari kami untuk pemberi petunjuk dengan apa yang didatangkan pada Nabi Allah SAW. Dan pemberi petunjuk selepas Muhammad SAW adalah Ali dan kemudian aushiak selepasnya, seorang selepas seorang."[ Al-Kafi Jilid 1 Halaman 191, Bihar Al-Anwar Jilid 16 halaman 358, Tafsir Al-Shafiy Jilid 3 halaman 59, Tafsir Nur Al-Tsaqalain Jilid 2 halaman 483. ]

 

Dari Abi Bashir berkata, "Aku bertanya kepada Abi Abdillah AS:

 

{ Sesungguhnya kamu hanyalah seorang pemberi peringatan; dan bagi tiap-tiap kaum ada orang yang memberi petunjuk .}"

 

Beliau berkata, "Rasulullah SAW adalah pemberi amaran dan Ali adalah pemberi petunjuk. Ya Aba Muhammad, dari siapa pemberi petunjuk hari ini?” Aku berkata, "Bahkan, semoga jiwaku menjadi tebusan tuan. Daripada tuan adalah pemberi petunjuk satu demi satu sehingga ia sampai pada tuan.” Dia berkata, "Allah merahmati kamu, Ya Aba Muhammad. Jika ayat itu turun ke atas seorang lelaki, dan kemudian orang itu mati, matilah juga ayat itu, dan akan matilah juga Kitab itu, tetapi Kitab itu masih hidup dan ia terpakai untuk orang-orang yang tinggal sebagaimana ia digunakan oleh mereka yang sebelumnya.” [ Al-Kafi Jilid 1 Halaman 192, Bihar Al-Anwar halaman 279, Tafsir Nur Al-Tsaqalain Jilid 2 halaman 483, Ghayah Al-Maram Jilid 3 halaman 7. ]

 

Dari Abi Ja’far AS berkata mengenai firman Allah SWT,

 

{Sesungguhnya kamu hanyalah seorang pemberi peringatan; dan bagi tiap-tiap kaum ada orang yang memberi petunjuk}

 

Katanya, "Rasulullah SAW adalah pemberi peringatan, dan Ali adalah pemberi petunjuk. Maka demi Allah itu tidak pernah kami tinggalkan dan ia masih di sisi kami sehingga hari kiamat. "[ Al-Kafi Jilid 1 Halaman 192, Al-Basair Darajat halaman 50, Ghaybah Al-Nu3mani halaman 110, Bihar Al-Anwar Jilid 23 halaman 3. ]

 

Mereka AS adalah utusan-utusan yang memberi petunjuk dari Muhammad SAW dan Aali Muhammad AS. Di samping itu, mereka semua (atas mereka selawat Tuhanku) mempunyai makam nubuwwah. Bahkan syarat pengutusan yang tidak berubah, ia adalah kesempurnaan akal , mereka mesti mencapai makam Langit Ketujuh Keseluruhan (langit akal).

 

Urusan yang diperbaharui ini dibaca oleh semua orang (sama ada mereka memahami atau tidak) ketika membaca dia ziarah Rasul (utusan) pertama dari Muhammad SAW iaitu Ali bin Abu Talib AS. Malah, seseorang tidak memasuki makam suci Amir Al-Mukminin AS sebelum membacanya dan ia adalah bersamaan dengan Ziarah Nabi Muhammad SAW.

 

Dalam Ziarah Amir Al-Mukminin Ali AS yang diriwayatkan dari Al-Shadiq AS

 

…. وتقول: السلام من الله على محمد أمين الله على رسالته وعزايم أمره ومعدن الوحي والتنزيل، الخاتم لما سبق والفاتح لما استقبل، والمهيمن على ذلك كله ، الشاهد على الخلق، السراج المنير، والسلام عليه ورحمة الله وبركاته

 

"... Dan kamu mengucapkan, 'Salam dari Allah atas Muhammad, perlindungan Allah atas risalahNya, perintahNya yang mesti dilaksanakan, teras kepada wahyu dan Al-Quran, penamat yang datang sebelumnya, dan pengasas kepada mereka yang belum datang, dan yang lebih utama atas semuanya, menjadi saksi atas penciptaan, lampu yang menerangi, dan salam atasnya, rahmat Allah dan keberkatanNya." [ Man La Yahdharuh Al-Faqih Jilid 2 halaman 558, Tahzhib Al-Ahkam Jilid 6 halaman 25, Al-Misbah Kafami halaman 474, Farhah Al-Ghirri halaman 107, Bihar Al-Anwar Jilid 97 halaman 148, Al-Mizar oleh Al-Mufid halaman 77 dan 104. ]

 

Ungkapan yang sama muncul dalam Ziarah Al-Hussain AS, Abu Abdullah AS berkata,

 

"... Jika anda menghadapi kuburan Al-Hussain AS, kamu mengucapkan, 'Salam dari Allah atas Muhammad perlindungan Allah atas risalahNya, perintahNya yang mesti dilaksanakan, teras kepada wahyu dan Al-Quran, penamat yang datang sebelumnya, dan pengasas kepada mereka yang belum datang, dan yang lebih utama atas semuanya, menjadi saksi atas penciptaan, lampu yang menerangi, dan salam atasnya, rahmat Allah dan keberkatanNya." [ Kamel Al-Ziyarah halaman 368, Al-Mizar oleh Al-Masyhidi Al-Aawwal halaman 37. ]

 

Amir Al-Mukminin Ali AS berkata,

 

"… Dan aku menyaksikan bahawa tidak ada Tuhan selain Allah semata-mata tanpa sekutu bagiNya, kesaksian memenuhi tanggungjawab Islam dalam mengingatkannya dan beriman dengan azab hari perhitungan yang diakhiriNya. Dan aku bersaksi bahawa Muhammad adalah hamba-Nya, penamat apa datang sebelum risalah dan mengakhirinya, dan Rasul-Nya, serta pengasas kepada apa yang belum datang daripada seruan dan menyebarkannya …"

 

Muhammad SAW adalah penamat bagi rasul-rasul dari Allah SWT, dan telah membuka pengutusan rasul-rasulnya dari dirinya sendiri SAW (penamat yang datang sebelumnya, dan pengasas kepada mereka yang belum datang).

 

Dengan itu, telah jelaslah kewujudan baginda SAW sebagai penamat iaitu pertengahan di antara dua urusan dan kewujudan baginda SAW sebagai penamat yang bermaksud yang terakhir dari kalangan para Nabi. Ia juga telah menjelaskan bahawa baginda adalah penutup nabi-nabi yang bermaksud bahawa bagindalah yang mengakhiri risalah mereka, iaitu risalah perjuangan mereka ditamatkan dengan nama baginda SAW. Ini adalah kerana pengutusan nabi-nabi sebelumnya bukan sahaja dari Allah SWT, tetapi juga oleh Muhammad SAW, yang merupakan hijab antara Allah SWT dan para nabi.

 

Maka melalui baginda risalah diturunkan ke atas para nabi untuk disebarkan. Jadi Muhammad SAW adalah pemilik risalah dari nabi-nabi terdahulu, diturunkan risalah dengan pengesahan baginda. Baginda adalah hijab yang paling hampir dengan Allah SWT, maka pengutusan (para rasul) sebelumnya adalah dari Allah dan melalui Muhammad SAW (hijab yang paling hampir).

 

Ini kerana baginda SAW belum diutus dan pengutusan seterusnya (para Imam) adalah dari Muhammad SAW dan dengan perintah Allah sebagaimana baginda SAW diutuskan.

 

Antara nama gelaran Ali bin Abu Talib AS adalah rasul kepada Rasulullah SAW (utusan kepada utusan Allah).

 

Dari Jamil bin Saleh, dari Zhuraih berkata, "Aku mendengar Aba Abdillah AS memberi amaran kepada sebahagian anak-anaknya dan berkata:

 

“Aku berjanji kepada kamu wahai angin, wahai kesakitan, apapun masalahnya bagiku, dengan ketetapan yang diputuskan Ali bin Abu Talib Amir Al-Mukminin AS, rasul kepada Rasulullah (S) ke atas jin dari Wadi(lembah) Shabrah, maka mereka menjawab serta taat untuk apa yang aku jawabkan, taat dan keluarlah dari anak Fulan bin Fulanah, saat ini, saat ini.” [ Al-Kafi Jilid 8 halaman 85, Thab Al-Aimmah halaman 40, Bihar Al-Anwar Jilid 92 halaman 8]

Masih Adakah Kenabian(Pemberitaan) dan Kerasulan (Pengutusan) Selepas Muhammad? Part 1

BW-message-from-God1

 

Umum mengetahui Muhammad (saw) adalah Nabi yang terakhir diutuskan oleh Allah SWT, yang ditugaskan untuk membawa syariat baru, Islam. Ini adalah satu ketetapan yang dipersetujui oleh semua orang Islam.

 

Islam dan agama-agama samawi yang lain, dalam masa yang sama, menetapkan bahawa Allah sentiasa melantik manusia pilihanNya untuk memimpin umat manusia ke jalan kebenaran, samada dari segi kehidupan material ataupun keagamaan. Dan teks keagamaan menetapkan bahawa perlantikan ini tidak akan berakhir, dengan kata lain, perlantikan ini akan sentiasa terjadi sehinggalah Hari Kebangkitan.

 

Inilah yang dihujahkan oleh kami, Ansar Imam AlMahdi. Bahawa perlembagaan agama Islam menetapkan Ketuanan Allah, atau Hakimiyah Allah, di mana Allah sahaja yang berkuasa menetapkan syariat, dan Allah jualah yang menetapkan pemimpin pilihanNya untuk umat manusia, bagi membawa, menegakkan dan melaksanakan syariat tersebut.

 

Kami juga telah menghujahkan akan kewujudan khalifah-khalifah Allah selepas kewafatan Muhammad (saw) dalam rangka memperkenalkan manusia kepada khalifah Allah di zaman ini, AlMahdi. Namun, bagi Sunni, apabila disebutkan khalifah, maka di fikiran mereka, khalifah-khalifah ini adalah manusia biasa yang tidak punya apa-apa perhubungan wahyu dengan langit, padahal ini tidak mungkin terjadi bagi Imam lantikan Allah, yang ditugaskan sebagai pemberi petunjuk kepada umat manusia.

 

Firman Allah:

 

 

وَجَعَلْنَاهُمْ أَئِمَّةً يَهْدُونَ بِأَمْرِنَا وَأَوْحَيْنَا إِلَيْهِمْ فِعْلَ الْخَيْرَاتِ

 

Dan Kami jadikan mereka ketua-ketua ikutan, yang memimpin dengan perintah Kami, dan Kami wahyukan kepada mereka mengerjakan kebaikan, dan mendirikan sembahyang, serta memberi zakat; dan mereka pula sentiasa beribadat kepada Kami.(21:73)

 

Dan:

 

وَجَعَلْنَا مِنْهُمْ أَئِمَّةً يَهْدُونَ بِأَمْرِنَا لَمَّا صَبَرُوا وَكَانُوا بِآيَاتِنَا يُوقِنُونَ

 

 

Dan Kami jadikan dari kalangan mereka beberapa imam, yang membimbing kaum masing-masing kepada hukum ugama Kami, selama mereka bersikap sabar (dalam menjalankan tugas itu) serta mereka tetap yakin akan ayat-ayat keterangan Kami. (32:24) 

 

Dan

 

 

إِنَّمَا أَنْتَ مُنْذِرٌ ۖ وَلِكُلِّ قَوْمٍ هَادٍ

 

 

“Sesungguhnya kamu hanyalah seorang pemberi peringatan dan bagi tiap-tiap kaum ada orang yang memberi petunjuk”(13:7) 

 

Seseorang pemimpin, yang tidak dipandukan oleh wahyu Allah, akan mampu berbuat kesalahan yang akan menyesatkan mereka yang dipimpinnya. Beliau juga akan berbuat kezaliman, dan ciri-ciri ini tidak selari dengan sebuah sosok yang dilantik oleh Allah untuk memimpin umat manusia. Jadi, apakah masih ada Kenabian selepas Muhammad (saw)?

 

Kenabian sememangnya telah ditutup dengan Kenabian Muhammad (S.A.W), dan Allah SWT telah menyempurnakan agama dan mencukupkan nikmatNya ke atas orang yang beriman. Namun umat ini berselisih faham tentang maksud “Penutup Kenabian” [ ﺍﻷﻧﺒﻴﺎﺀ Al-Khatam Al-Anbiak].  Sebahagian daripada mereka membacanya Ta dengan baris fattha [ Al-Kha tam ], dan sebahagian daripada mereka membaca Ta  dengan baris kasrah sebagai [ Al-Kha tim ], dan ia telah memberikan setiap bacaan dengan makna yang berbeza dari yang lain. 

 

Khatam: Penutup dan seterusnya pemula untuk sesuatu urusan, dengan kata lain, dia menutup suatu urusan, dan seterusnya memulakan sesuatu urusan yang baru

 

Khatim: Penutup muktamad, tiada apa-apa lagi selepasnya.

 

Kita juga menemui beberapa riwayat yang mengesahkan bahawa tidak ada lagi nubuwwah (kenabian) selepas  Muhammad (S.A.W) dan sesiapa yang mendakwa Nabi selepasnya adalah penyamar yang berdusta. Dan di sisi lain pula, kita dapati ada riwayat yang menegaskan bahawa nubuwwah itu berterusan selepas Muhammad (S.A.W). Dan  Hujjah Allah ke atas makhluk selepas Rasul Muhammad (S.A.W) mesti mempunyai perhubungan dengan langit dan diberi wahyu oleh Allah Taala. 

 

 

InsyaAllah, saya akan rumuskan isu ini, berdasarkan kitab karangan Sayed Ahmed Al-Hasan, Penutup Kenabian yang membincangkan secara detail perkara ini.

 

Hal 1: Definasi Nabi Dan Rasul

 

Makna perkataan Nabi  (istilah Arab ) adalah orang yang menerima khabar dari langit. Perkataan Nabi  diambil daripada perkataan ( – Nabaa ) yang bermaksud berita – khabar, dan bukan dari perkataan ( – Naba ) yang bermaksud zahir dan diangkat. Hakikat yang  sebenarnya adalah bahawa perkataan Nabaa' diambil dari perkataan Naba. Ini kerana berita-khabar adalah perkara ghaib yang telah diangkat dan dizahirkan  supaya manusia boleh melihat, mengetahui dan mengenalinya  selepas ianya tersembunyi dan tidak diketahui.

 

Dengan kata lain, seseorang yang mencapai makam kenabian / nubuwwah adalah seorang Nabi, yakni seorang manusia yang menerima perkhabaran dari langit.

 

Rasul pula bermaksud seorang utusan. Maka seorang manusia yang diutuskan adalah Rasul. Manusia yang diutus Allah adalah Rasul Allah , dan semua yang diutuskan oleh Allah adalah manusia yang menerima perkhabaran dari langit, agar mereka boleh memberi petunjuk kepada manusia. 

 

Seorang Nabi boleh sahaja tidak diutuskan. Namun apabila diutuskan, maka beliau adalah Rasul, yang diutuskan bagi mencapai objektif tertentu, samada penegakkan syariat baru, atau penegakkan kepimpinan Allah di muka bumi. Ini kita dapat dalilnya dalam bab berikutnya:

 

Hal 2: Rukyah dan Nubuwwah

 

Al Quran dipenuhi dengan inspirasi daripada Allah yang di wahyukan atau diilhamkan kepada nabi-nabi termasuklah nabi Ibrahim (as), nabi Muhammad (S.A.W) dan nabi Yusuf (as)

 

وَإِذْ قُلْنَا لَكَ إِنَّ رَبَّكَ أَحَاطَ بِالنَّاسِ وَمَا جَعَلْنَا الرُّؤْيا الَّتِي أَرَيْنَاكَ إِلَّا فِتْنَةً لِلنَّاسِ وَالشَّجَرَةَ الْمَلْعُونَةَ فِي الْقُرْآنِ وَنُخَوِّفُهُمْ فَمَا يَزِيدُهُمْ إِلَّا طُغْيَاناً كَبِيراً

 

{Dan (ingatlah) ketika Kami wahyukan kepadamu (wahai Muhammad), bahawa sesungguhnya Tuhanmu meliputi akan manusia (dengan ilmuNya dan kekuasaanNya; dan tiadalah Kami menjadikan pandangan (pada malam Mikraj) yang telah kami perlihatkan kepadamu melainkan sebagai satu ujian bagi manusia; dan (demikian juga Kami jadikan) pokok yang dilaknat di dalam Al-Quran; dan Kami beri mereka takut (dengan berbagai-bagai amaran) maka semuanya itu tidak menambahkan mereka melainkan dengan kekufuran yang melampau…} [17:60]

 

﴿لَقَدْ صَدَقَ اللَّهُ رَسُولَهُ الرُّؤْيا بِالْحَقِّ لَتَدْخُلُنَّ الْمَسْجِدَ الْحَرَامَ إِنْ شَاءَ اللَّهُ آمِنِينَ مُحَلِّقِينَ رُؤُوسَكُمْ وَمُقَصِّرِينَ لا تَخَافُونَ فَعَلِمَ مَا لَمْ تَعْلَمُوا فَجَعَلَ مِنْ دُونِ ذَلِكَ فَتْحاً قَرِيباً﴾

 

{ Demi sesungguhnya! Allah tetap menyatakan benar RasulNya dalam perkara mimpi itu dengan kenyataan yang sebenar; iaitu sesungguhnya kamu tetap akan memasuki Masjid Al-Haraam – insya Allah (pada masa yang ditentukanNya) – dalam keadaan aman (menyempurnakan ibadat umrah kamu) dengan mencukur kepala kamu, dan kalau (tidak pun) menggunting sedikit rambutnya, serta kamu tidak merasa takut (akan pengkhianatan musuh sehingga kamu keluar balik dari situ). (Allah mengangguhkan berlakunya kenyataan itu) kerana Ia mengetahui (adanya feadah dalam penangguhan itu) yang kamu tidak mengetahuinya; maka Ia menyediakan sebelum (terlaksananya mimpi) itu, satu kemenangan yang dekat (masa berlakunnya).   [48:27]

 

﴿فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ السَّعْيَ قَالَ يَا بُنَيَّ إِنِّي أَرَى فِي الْمَنَامِ أَنِّي أَذْبَحُكَ فَانْظُرْ مَاذَا تَرَى قَالَ يَا أَبَتِ افْعَلْ مَا تُؤْمَرُ سَتَجِدُنِي إِنْ شَاءَ اللَّهُ مِنَ الصَّابِرِينَ﴾

 

{Maka ketika anaknya itu sampai (ke peringkat umur yang membolehkan dia) berusaha bersama-sama dengannya, Nabi Ibrahim berkata: "Wahai anak kesayanganku! Sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahawa aku akan menyembelihmu; maka fikirkanlah apa pendapatmu?". Anaknya menjawab: "Wahai ayah, jalankanlah apa yang diperintahkan kepadamu; Insya Allah, ayah akan mendapati daku dari  orang-orang yang sabar".} [ 37:102 ]

 

Kemudian Allah SWT memuji Ibrahim (as) kerana beliau mempercayai akan wahyu yang diturunkan kepadanya.

 

قَدْ صَدَّقْتَ الرُّؤْيا إِنَّا كَذَلِكَ نَجْزِي الْمُحْسِنِينَ

 

{ "Engkau telah menyempurnakan maksud mimpi yang engkau lihat itu". Demikianlah sebenarnya Kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan kebaikan. } [ 37:105 ]

 

﴿إِذْ قَالَ يُوسُفُ لَأَبِيهِ يَا أَبَتِ إِنِّي رَأَيْتُ أَحَدَ عَشَرَ كَوْكَباً وَالشَّمْسَ وَالْقَمَرَ رَأَيْتُهُمْ لِي سَاجِدِينَ﴾

 

(Ingatlah peristiwa) ketika Nabi Yusuf berkata kepada bapanya: "Wahai ayahku! Sesungguhnya aku mimpi melihat sebelas bintang dan matahari serta bulan; aku melihat mereka tunduk memberi hormat kepadaku".} [12:4]

 

Dan di dalam al-Quran Allah SWT memberikan ilham kepada ibu nabi Musa (as) di dalam mimpinya,

 

﴿وَأَوْحَيْنَا إِلَى أُمِّ مُوسَى أَنْ أَرْضِعِيهِ فَإِذَا خِفْتِ عَلَيْهِ فَأَلْقِيهِ فِي الْيَمِّ وَلا تَخَافِي وَلا تَحْزَنِي إِنَّا رَادُّوهُ إِلَيْكِ وَجَاعِلُوهُ مِنَ الْمُرْسَلِينَ﴾

 

{Dan Kami ilhamkan kepada ibu Musa:" Susukanlah dia; dalam pada itu, jika engkau takutkan sesuatu bahaya mengenainya (dari angkara Firaun), maka (letakkanlah dia di dalam peti dan) lepaskanlah dia ke laut; dan janganlah engkau merasa bimbang dan jangan pula berdukacita; sesungguhnya Kami akan mengembalikannya kepadamu, dan Kami akan melantiknya menjadi salah seorang dari Rasul-rasul Kami.} [ 28:7 ]

 

Perlu diperhatikan bahawa wahyu yang diturunkan kepada para nabi (as), telah diketahui/dilihat oleh mereka sebelum mereka diutuskan dan juga setelah mereka diutuskan. Bermakna inspirasi Allah kepada mereka dimulakan dengan Ilham @ wahyu dan berterusan selepas mereka diutuskan sebagai rasul, wahyu yang di inspirasi kan daripada Allah tidak pernah terhenti kepada mereka (para nabi a.s)

 

Dan nabi Muhammad S.A.W telah melihat @ mengetahui wahyu daripada Allah sebelum baginda diutuskan menjadi rasul dan semua perkara yang dilihat, berlaku seperti mana apa yang dilihat @ diketahui oleh baginda. Dan jika setiap para nabi yang diutuskan tidak mempercayai dan beramal melalui visi @ wahyu yang mana telah mereka melihat dan mengetahuinya sebelum mereka diutuskan oleh Allah, sudah tentu mereka ( para anbiya) tidak akan mencapai kedudukan yang tinggi seperti mana yang telah mereka perolehi ataupun mereka tidak akan mencapai kedudukan  yang dekat dengan Allah S.W.T dan sudah tentu dari mula lagi, Allah tidak akan memilih mereka semua ( para anbiya) menjadi utusan Allah.

 

﴿قَدْ صَدَّقْتَ الرُّؤْيا إِنَّا كَذَلِكَ نَجْزِي الْمُحْسِنِينَ

 

{"Engkau telah menyempurnakan maksud mimpi yang engkau lihat itu". Demikianlah sebenarnya Kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan kebaikan.}(37:105)

 

Bahkan mereka, para anbiya (a.s) mempercayai visi @ mimpi orang beriman yang bersama mereka. Dan nabi Muhammad S.A.W akan bertanya kepada para sahabat baginda mengenai mimpi mereka dan mendengar cerita mimpi mereka selepas Solat subuh, seolah- olah mendengar kepada mimpi mereka adalah cara memperingati dan beribadat kepada Allah S.W.T. Para munafik akan menafikan baginda kerana baginda akan mendengar dan mempercayai setiap pencerita.

 

﴿ وَمِنْهُمُ الَّذِينَ يُؤْذُونَ النَّبِيَّ وَيَقُولُونَ هُوَ أُذُنٌ قُلْ أُذُنُ خَيْرٍ لَكُمْ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَيُؤْمِنُ لِلْمُؤْمِنِينَ وَرَحْمَةٌ لِلَّذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَالَّذِينَ يُؤْذُونَ رَسُولَ اللَّهِ لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ﴾

 

{Dan di antara mereka (yang munafik itu) ada orang-orang yang menyakiti Nabi sambil mereka berkata: "Bahawa dia (Nabi Muhammad) orang yang suka mendengar (dan percaya pada apa yang didengarnya)". Katakanlah: "Dia mendengar (dan percaya) apa yang baik bagi kamu, ia beriman kepada Allah dan percaya kepada orang mukmin, dan ia pula menjadi rahmat bagi orang-orang yang beriman di antara kamu". Dan orang-orang yang menyakiti Rasulullah itu, bagi mereka azab seksa yang tidak terperi sakitnya. "} [9:61]

 

Imam Al-Ridha (as) pernah berkata,

 

( إِنَّ رَسُولَ اللهِ ( ص ) كَانَ إِذَا أَصْبَحَ قَالٌ لِأَصْحَابِهِ : هَلْ مِنْ مُبَشِّرَاتٍ ؟ يَعْنِي بِهِ الرُّؤْيَا )

 

Pada waktu pagi,baginda Rasul Allah akan bertanya kepada para sahabat baginda "Adakah ada khabar gembira?" Bermaksud rukya (para sahabat". [Al-Kafi Vol 8 halaman 90 ; Bihar Al-Anwar Vol 85 halaman 177]

 

Sesungguhnya nabi Muhammad S.A.W  menganggap mimpi sebagai kenabian. Rasulullah S.A.W bersabda:

 

( أَلَا إِنَّه لَمْ يَبْقَ مِنْ مُبَشِّرَاتِ النُّبُوَّةِ إلاّ الرُّؤْيَا الصَّالِحَةَ يَرَاهَا الْمُسْلِمُ أَوْ تُرى لَهُ )

 

"Sesungguhnya tiada apa yang tinggal daripada kenabian melainkan mimpi yang benar, orang yang soleh akan melihatnya atau akan ditunjukkan kepadanya."[Bihar Al-Anwar Vol 85 halaman 192, Sahih Muslim Vol 2 halaman 38, Sonan Al-Nesa’i Vol 2 halaman 217, Sahih Ibn Habban Vol 13 halaman 411, Kanz Al-Ommal Vol 15 halaman 368]

 

Sebaliknya baginda Rasulullah S.A.W menganggap mimpi sebagai kenabian seperti mana sabda baginda:

 

( لَا نُبُوَّةٌ بَعْدَي إلاّ الْمُبَشِّرَاتِ . قِيلَ يا رَسُولُ اللهِ ، وَمَا الْمُبَشِّرَاتُ ؟ قَالٌ : الرُّؤْيَا الصَّالِحَةَ )

 

"Tiada lagi kenabian selepas ku melainkan khabar gembira.” Lalu mereka bertanya, “Ya Rasulullah, apakah khabar gembira itu? Baginda menjawab, rukya solihin."[Al-Dor Al-Manthoor Vol 3 halaman 312, Bihar Al-Anwar Vol 58 halaman 192 , Al-Mawta’ Vol 2 halaman 957, Masnad Ahmad Vol 5 halaman 454, Vol 6 halaman 129. Sahih Al-Bukhari Vol 7 [halaman 69, Majma Al-Zawaed Vol 7 halaman 173, Omdat Al-Qari Vol 24 halaman 134, Al-Mojam Al- Kabeer Vol 3 halaman 197]

 

Rasulullah S.A.W juga  bersabda,

 

( الرُّؤْيَا الصَّالِحَةَ بُشْرَى مِنَ اللهِ ، وَهِي جُزْءٌ مِنْ أَجْزَاءِ النُّبُوَّةِ )

 

"Mimpi yang benar adalah khabar gembira dari Allah, dan ia adalah sebahagian daripada bahagain-bahagaian kenabian"[Al-Dorr Al-Manthoor Vol 3 halaman 312, Bihar Al-Anwar Vol 85 halaman 192, Mizan Al-Hekma Vol 2 halaman 1010]

 

Dan wajib diberi perhatian kepada kata-kata nabi  Muhammad ( s.a.w ) yang mana baginda bersabda tiada apa yang tinggal dari kenabian melainkan mimpi yang benar, tidak bermakna bahawa sesiapa yang mendapat  mimpi yang benar itu merupakan seorang nabi yang diutus oleh Allah. Tetapi ia bermakna bahawa mimpi yang benar adalah berita yang benar yang dibawakan daripada kerajaan langit kepada mereka yang melihatnya. Serta masih ada lagi kenabian selepas Muhammad (saw)

 

Hal 3: Penutup Kenabian

 

Firman Allah Yang Maha Kuasa,

 

﴿مَا كَانَ مُحَمَّدٌ أَبَا أَحَدٍ مِنْ رِجَالِكُمْ وَلَكِنْ رَسُولَ اللَّهِ وَخَاتَمَ النَّبِيِّينَ وَكَانَ اللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيماً

 

{Muhammad itu sekali-kali bukanlah bapak dari seorang laki-laki di antara kamu, tetapi dia adalah Rasul Allah dan penutup nabi-nabi. Dan adalah Allah Maha Mengetahui segala sesuatu} [Al-Ahzaab:40]

 

Seperti yang dinyatakan sebelum ini, bahawa “Penutup Kenabian”, – dan saya maksudkan penutup di sini sebagai “pengakhiran”- tidaklah tepat jika dikatakan kenabian disini bermaksud mencapai kedudukan seorang Nabi, dan mengetahui beberapa perkhabaran dari langit tentang kebenaran dan perkara ghaib. Ini kerana jalan untuk naik ke Kerajaan Langit (Malakut) telah dibuka dan ia tidak ditutup dan tidak akan ditutup.

 

Oleh itu Nabi Muhammad (S) menekankan dalam banyak riwayat oleh Sunnah dan Syiah, begitulah juga dengan Ahlul Bayt (as) bahawa salah satu jalan dari jalan-jalan Wahyu Ilahi (Ilham Allah) akan tetap terbuka dan tidak akan ditutup, iaitu rukyah yang benar  dari Allah SWT 

 

 

وَعَنْ النَّبِيِّ ( ص )، قَالَ 🙁 إِذَا اُقْتُرِبَ الزَّمانُ لَمْ تَكُدْ رُؤْيَا الْمُسْلِمِ تَكْذِبُ ، وَأُصَدِّقُكُمْ رُؤَيًا أَصْدُقُكُمْ حَديثًا ، وَرُؤْيَا الْمُؤْمِنِ جُزْءٌ مِنْ خَمْسَةٍ وَأَرْبَعِينَ جُزْءَا مِنَ النُّبُوَّةِ )

 

Diriwayatkan daripada Nabi (S) bahawa baginda bersabda,

 

"Jika Zaman telah menghampiri, mimpi (rukya) orang Islam bukan suatu dusta dan yang paling benar di antara kamu dalam mimpi (rukya) adalah yang paling benar dalam ucapannya. Oleh itu mimpi (rukya) orang beriman adalah sebahagian daripada empat puluh lima bahagian nubuwah.” Sahih Muslim: Vol 7, halaman 52. Sunan Al-Tirmidi: Vol 3, halaman 363. Sharh Usool Al-Kafi- Al- Mazndrani, Vol 11, halaman 476.

 

 

وَعَنْ عَلِيٍّ ( ع )، قَالَ 🙁 رُؤْيَا الْمُؤْمِنِ تَجْرِي مَجْرى كَلاَمِ تُكَلِّمُ بِهِ الرَّبُّ عِنْدَه )

 

Diriwayatkan dari Ali (as) bahawa dia berkata,

 

"Mimpi (rukya) orang beriman dianggap sebagai ucapan Tuhan bercakap kepadanya."[ Bihar Al-Anwar, Vol 52, halaman 210. Kanz Al-Fawaid, halaman 211]

 

 

وَعَنْه ( ص ) قَالَ 🙁 إِذَا رَأَى أحَدُكُمْ الرُّؤْيَا يُحِبُّهَا ، فَإِنَّمَا هِي مِنَ اللهِ ، فليحمد اللهُ عَلَيهَا وليحدّث بِهَا )

 

Dan dari baginda (S) bersabda,

 

"Jika salah seorang di antara kamu telah melihat mimpi (rukya) yang disukanya, maka ia adalah dari Allah, maka hendaklah dia memuji Allah dan bercakap mengenainya."[ Musnad Ahmad, Jilid 3, halaman 8, Shahih Bukhari, Jilid 8, halaman 83, Bihar Al-Anwar, Jilid 85, halaman 192]

 

 

Diriwayatkan dari Rasulullah (S) baginda bersabda,

 

"Mimpi (rukya) orang yang beriman adalah sebahagian daripada empat puluh bahagian nubuwah."[Musnad Ahmad bin Hanbal, Jilid 4, muka surat 11 Sunan Al-Tirmizhi, Jilid 3, halaman 366, Al-Mu3jam Al-Kabir Jilid 19, halaman 205, Al-Jami3 Al-Saghir Jilid 2, halaman 6.]

 

Terlalu banyak hadis senada samada dari tradisi Sunnah atau Shiah. Namun memadai dahulu perkongsian hadis di atas.

 

Diriwayatkan bahawa Allah menurunkan kepada Imam Musa Al-Kadzim (as) di dalam mimpi (rukya) bahawa Imam selepasnya adalah kepada anaknya Ali bin Musa Al-Ridha (as), Dari Yazid bin Salith Al-Zaidi berkata, "Kami bertemu Aba Abdillah (as) dalam perjalanan ke Mekah semasa kami satu jamaah jadi kami berkata kepadanya, 'Demi ayah dan ibuku, tuan adalah Imam yang disucikan dan tiada siapa yang tidak akan mati, jadi beritahu padaku suatu teka-teki siapakah yang (menjadi) khalifahku.’

 

Dia berkata aku, 'Ya mereka adalah anak-anak ku dan ini adalah tuan (ketua) mereka, (dan beliau menunjuk kepada anaknya Musa (as)) padanya ada ilmu pengetahuan, kebijaksanaan, kefahaman, kemurahan hati dan makrifah yang manusia hajatkan dengan apa yang mereka perselisihkan dalam urusan agama mereka dan dia mempunyai akhlak yang baik dan adab-kejiranan dan dia adalah pintu dari pintu-pintu Allah Taala (AWJ) dan satu lagi, 'Ia adalah lebih baik daripada semuanya.'

 

Jadi ayah aku berkata kepadanya, 'Demi ayah dan ibuku, dan apakah dia?' Beliau berkata, 'Allah akan membawa daripada dia penolong umat ini; dan yang melegakan, pengetahuan, kesedaran, kefahaman, kebijaksanaan, bayi yang terbaik dan belia yang terbaik. Olehnya, Allah akan mengelakkan pertumpahan darah, mendamaikan antara manusia, menyatukan kembali bahagian-bahagian, membahagikan dari pembukaan sempit, memberi pakaian pada yang tak berpakaian, mengenyangkan yang lapar, menenangkan yang takut, kerananya hujan turun dan daripadanya hamba-hamba mengambil arahan mereka, yang baik dengan tua yang muda belia, khabar gembira yang baik untuk kaumnya setelah dia dewasa, ucapannya adalah penghakiman dan diamnya adalah pengetahuan, dia menjelaskan kepada manusia apa yang mereka perselisihkan.”

 

Dia berkata, "Bapa ku telah berkata, 'Demi ayah dan ibuku, adakah dia akan mempunyai anak lelaki yang akan datang selepasnya?' Beliau berkata, 'Ya,' dan berhenti bercakap.”

 

Kemudian Yazid telah berkata, "Aku telah bertemu dengan Aba Al-Hassan (iaitu Musa bin Jafar (as)) dan berkata kepadanya, 'Demi ayah dan ibuku, aku mahu tuan agar memberitahuku apa yang bapa tuan telah maklumkan kepada ku.' Beliau berkata bahawa dia berkata, 'Ayahku (as) berada di zaman yang berbeza dari zamannya. "

Yazid berkata, "Aku berkata, 'Semoga laknat Allah atas sesiapa yang menerima ini dari kamu.’"

 

Dia berkata, "Dia ketawa kemudian berkata, 'Biar aku beritahu kamu ya Aba 3imaarah, aku meninggalkan rumahku kemudian aku berwasiat pada zahirnya kepada anak-anakku dan supaya mereka bekerjasama dengan anak ku Ali, dan aku menetapkan dia dalam wasiatku secara sembunyi (batin), dan aku telah melihat Rasulullah (S) dalam tidurku (mimpi – rukyaku) dan Amir Al-Mukminin (as) bersama baginda dan baginda mempunyai cincin, pedang, tongkat, kitab dan serban, dan aku berkata kepada baginda, 'Apa semua ini?’

 

Baginda bersabda, 'Adapun serban itu adalah Keagungan Allah AWJ, pedang adalah menjadi Kebanggaan Allah AWJ, kitab itu adalah Cahaya Allah AWJ, bagi tongkat itu adalah Kekuatan Allah AWJ, dan cincin itu adalah pengumpul daripada semua urusan ini. Beliau kemudian berkata, 'Rasulullah (S) bersabda,' Urusan ini akan dikeluarkan pada anak kamu Ali.

 

Dia berkata, "Kemudian beliau berkata, 'Wahai Yazid, ini adalah suatu amanah yang kamu ada. Jangan dedahkan melainkan kepada orang yang berakal, atau pada hamba Allah yang telah diuji hatinya dengan iman, atau kepada orang yang jujur. Dan jangan kufur atas nikmat Allah Taala dan jika kamu ditanya untuk memberi kesaksian, maka berbuatlah, kerana Allah SWT berfirman,

 

﴿إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُكُمْ أَنْ تُؤَدُّوا الْأَمَانَاتِ إِلَى أَهْلِهَا

 

{Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya,}[ Al-Nisaa’ 4:58]

 

dan Allah SWT berkata,

 

﴿وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنْ كَتَمَ شَهَادَةً عِنْدَهُ مِنَ اللَّهِ

 

Dan siapakah yang lebih zalim dari pada orang yang menyembunyikan kesaksian dari Allah yang ada padanya?" }[ Al-Baqarah 2:140]

 

Kemudian aku berkata, "Aku bersumpah demi Allah aku tidak akan berbuat demikian selamanya.”

 

Dia berkata, " Kemudian Abu Al-Hassan (as) berkata, 'Kemudian Rasulullah (S) menerangkan sifatnya kepadaku. Baginda bersabda, 'Ali anak kamu, yang melihat dengan cahaya Allah, dan mendengar dengan kefahaman-Nya, dan bercakap dengan kebijaksanaan-Nya, sentiasa betul tidak pernah silap, sentiasa tahu tidak jahil, dan telah dipenuhi dengan kebijaksanaan dan pengetahuan (ilmu dan hikmah). Bagaimana rendah martabat kamu dengan dia! Ia adalah suatu perkara yang pasti tidak berlaku, jadi apabila kamu kembali dari perjalanan kamu, perbaiki arahan kamu dan jelaskan permintaan kamu kerana kamu bergerak jauh dari dia dan jiran lain. Jadi kumpul anak-anak kamu dan bersaksilah kepada Allah atas mereka dan cukuplah Allah sebagai saksi.”

 

Beliau berkata, 'Wahai Yazid, aku akan diambil tahun ini, dan Ali anakku telah dinamakan Ali bin Abu Talib (as) dan telah dinamakan Ali bin Al-Hussain (as). Dia telah diberikan kefahaman yang pertama, dari ilmuNya, pertolonganNya, dan Pakaian jubah rasmiNya. Dan dia tidak boleh bercakap di hadapan Harun [Khalifah Abbasiyah] selama empat tahun, dan selepas empat tahun berlalu, tanyalah dia apa yang kamu mahu dan dia akan menjawabnya jika dikehendaki Allah SWT."[ 3uyun Akhbar Al-Ridha (as) Jilid 2, halaman 33]

 

Oleh itu tidak ada sebarang halangan untuk  sebahagian manusia yang beriman secara ikhlas kepada Allah Yang Maha Suci untuk mencapai makam nubuwah, dan Allah SWT boleh memberikan wahyu (ilham) kepada mereka melalui jalan ini (mimpi (rukya)) dan Allah memberikan  mereka atas sebahagian Al-Haq (Kebenaran) dan ilmu berkenaan perkara Ghaib dengan kurnia dariNya SWT.

 

Sudah semestinyalah para Imam (as), para khalifah Allah selepas Muhammad (s) mempunyai martabat nubuwah. Kebenaran dan perkara Ghaib sampai kepada mereka melalui rukya dan kasyaf. Ada begitu banyak riwayat-riwayat mengesahkannya. Sebahagian riwayat telah dinyatakan di atas.

 

Oleh itu, adalah wujud kemampuan bagi orang mukmin dan orang yang ikhlas untuk mencapai maqam (martabat) nubuwah dan Allah memberi wahyu (ilham) kepada mereka melalui jalan mimpi (rukya), perkara ini berlaku, sekurang-kurangnya ia dicapai oleh para Imam (as).

 

Adapun riwayat dari mereka (as) yang menafikan diri mereka sebagai Nabi, perkara ini difahami. Yang dimaksudkan dari penafian mereka adalah bahawa mereka adalah nabi-nabi yang diutus Allah SWT, jika tidak apakah maknanya apabila mereka mendapat khabar dari Roh Kudus? Dan apakah maknanya bahawa dia (Roh Kudus) bersama mereka dan tidak berpisah dengan mereka?[ Hisham Bin Salim meriwayatkan dari Ammar atau orang lain berkata "Saya berkata kepada Abi Abdillah (as) 'Dengan hukum apabila kamu menghakimi?' Dia berkata," Dengan hukum Allah, hukum Daud dan hukum Muhammad (S) jadi jika sesuatu yang datang kepada kami yang tidak ada dalam kitab, maka Roh Kudus akan memberikan kepada kami dan Allah mengilhamkan kepada kami dengan ilham." Bashair Al-Darajat halaman 472]

 

Jadi, jika ini berlaku, apakah makna sebenar Muhammad (S) adalah penutup(khatam) para Nabi (iaitu yang terakhir dari mereka)?

 

Dan juga apakah maknanya apabila baginda (S) adalah penutup(khatim) para nabi (iaitu pertengahan antara mereka)? Kerana kedua-duanya iaitu [Penutup dan yang menutup] adalah gelaran kepada Nabi Muhammad (S).

 

Jadi untuk mengetahui jawapannya, kita perlu tahu sesuatu tentang maqam (kedudukan) Nabi Muhammad (S) dan beberapa perkara yang baginda miliki lebih daripada maqam (kedudukan) anak-anak Adam yang lain, bahkan ke atas mereka dari para nabi (as) khususnya . 

 

Saya akan rungkaikan perkara ini dalam artikel berikutnya. Dengan izin Allah jua.

 

Farhan Azmi

Kredit: Sayed Ahmed AlHasan, Rasul dan Wasi Imam AlMahdi, AlYamani yang dijanjikan.

 

 

Bantahan Pada Shiah: Khamenei Adalah Naib Imam, Al-Khurasani dan Tentera Kerajaan Iran Adalah Tentera Al-Mahdi

ayatollah-ali-khamenei-reiterated-iranian-denials-that-tehran-was-seeking-to-build-a-nuclear-weapon

 

Apa yang popular di kalangan umat Shiah sekarang, khususnya Shiah yang pro-Wilayah Al-Faqih, bahawa kerajaan Iran sekarang ini, pemimpinnya (Ali Khamenei) dan tenteranya, semua mereka adalah berhubungan dengan Al-Mahdi.

 

Sebenarnya saya tidak mempunyai apa-apa masalah tentang kenyataan ini, namun lewat akhir ini, saya dapati mereka semakin cuba menjauhkan umat Shiah dari seruan Al-Yamani, dengan mempropagandakan kenyataan ini. Jadi, saya merasa terpanggil untuk menyedarkan manusia yang ikhlas mencari kebenaran agar pulang ke panji Ahl Al-Bait yang sebenar. Kepada para muqallid tegar, yang rela menyerahkan nasib mereka kepada manusia ghair maksum, maka itu adalah urusan mereka.

 

Fakta Pertama: Panji Khurasani Bukan Panji Imam Al-Mahdi

 

Saya telah menyebutkan perkara ini beribu kali. Namun harus saya sebutkan sekali lagi, kerana Shiah marajik enggan berfikir. Tiada satu pun dalil bahawa Ali Khamenei adalah Al-Khurasani. Jika benar sekalipun, tiada satu pun dalil yang mewajibkan manusia mengikuti beliau.

 

Dalil menyebutkan hanya ada satu panji Imam Al-Mahdi, iaitu panji Al-Yamani. Panji yang diwajibkan ketaatan ke atasnya, diharamkan berpaling darinya.

 

 

في الرواية عن الباقر(ع) ( وليس في الرايات راية أهدى من راية اليماني ، هي راية هدى ، لأنه يدعو إلى صاحبكم ، فإذا خرج اليماني حرم بيع السلاح على الناس وكل مسلم ، وإذا خرج اليماني فانهض إليه فإن رايته راية هدى ، ولا يحل لمسلم أن يلتوي عليه ، فمن فعل ذلك فهو من أهل النار ، لأنه يدعو إلى الحق وإلى طريق مستقيم ) الغيبة – محمد بن ابراهيم النعماني ص 264.

 

 

 

Imam Baqir a.s bersabda: “Tiada panji yang lebih mendapat petunjuk selain daripada panji Al Yamani, panjinya adalah panji petunjuk, kerana dia mengajak kepada tuan punya kamu (Imam Al Mahdi a.s). apabila keluar Al Yamani, maka diharamkan penjualan senjata ke atas orang ramai dan setiap muslim. Dan apabila keluar Al Yamani, maka pergilah kepadanya kerana panjinya adalah panji petunjuk. Dan diharamkan bagi muslim untuk berpaling daripadanya, dan barangsiapa yang berbuat demikian adalah dari kalangan ahli neraka kerana dia mengajak kepada kebenaran dan jalan yang lurus.”[Al Ghaybah Al Nu’mani, ms 264.] 

 

Jelas bahawa panji Imam Al-Mahdi ini bukanlah panji Khurasani kerana para Imam Ahl Al-Bait membezakan mereka semua dibawah panji yang berbeza. Di dalam hadis yang sama, saya quotekan:

 

– وعنه ، عن سيف بن عميرة، عن بكر بن محمد الازدي ، عن أبي عبد الله عليه السلام قال: خروج الثلاثة: الخراساني والسفياني واليماني في سنة واحدة في شهر واحد في يوم واحد، وليس فيها راية بأهدى من راية اليماني يهدي إلى الحق .

 

Dan darinya dari Sayf b. `Umayra dari Bakr b. Muhammad al-Azdi dari Abu `Abdillahعليه السلام. Beliau bersabda: Khurujnya yang tiga: Khurasani dan Sufyani dan Yamani adalah di dalam tahun, bulan dan hari yang sama, dan tiada panji di dalamnya yang lebih mendapat petunjuk dari panji Al Yamani, menunjuk ke arah kebenaran. (Ghaibah at Tusi)

 

Maka jelas di sini, yang terbaik dan satu-satunya panji kebenaran adalah milik Al-Yamani, bukan Khurasani.

 

Point Kedua: Tentera Dari Khurasan Bukan Di Bawah Khurasani

 

Ramai dari mereka mempercayai bahawa tentera dari timur dan tentera dari Khurasan itu adalah tentera kerajaan Iran atau Al-Khurasani.

 

Namun, berdasarkan riwayat, tentera dari Khurasan ini atau dari timur ini adalah tentera yang bersama Al-Mahdi, Ahmad, Al-Yamani yang muncul dari timur.

 

Identiti tentera panji hitam dari timur ini telah pun kami bongkar dengan tuntas di link berikut:

 

http://www.eramahdi.net/2014/05/16/40-hadis-pembuktian-mahdi-pertama-al-yamani-lelaki-dari-timur-dan-empunya-panji-hitam/

 

Sehingga kini, kami masih tidak menjumpai sebarang bantahan yang jelas terhadap pembuktian ini, maka saya kira hujah ini masih tertegak.

 

Namun logiknya, jika benar tentera tersebut adalah milik kerajaan Iran, entah mengapa yang dihantar hanya kurang dari 15,000 orang. Tentera dari timur ini juga disebutkan sebagai bersama khalifah Al-Mahdi. Seperti yang saya sebutkan di atas, hanya panji Al-Yamani sahaja yang bersama Al-Mahdi, bukan Khurasani.

 

Tambahan pula apabila Aimmah telah membezakan kedua panji, maka semakin jelas bahawa tentera Al-Mahdi ini bukanlah tentera kerajaan Iran, sekurang-kurangnya di awal permulaan khuruj Al-Yamani.

 

Dengan ini semakin jelas hakikat bahawa tentera kerajaan Iran bukanlah tentera Al-Mahdi dari timur atau Khurasan seperti yang diramalkan dalam riwayat-riwayat eskatologi Muslimin. Saya memohon para pentaksub Iran agar mengkaji asas kepercayaan mereka agar dapat melindungi diri mereka dari disesatkan oleh para ulama sesat.

 

Allah lebih mengetahui

 

Farhan Al-Ansary

Bantahan Untuk Sunni: Al-Mahdi Tidak Mengetahui Dirinya Al-Mahdi Dan Tidak Menyeru

imam_mahdi_by_mustafa20-d553hzg

Ramai Sunni mengatakan bahawa:

 

 

 

1. Imam Al-Mahdi tidak mengetahui dirinya adalah Al-Mahdi.

2. Oleh itu beliau tidak akan menyeru kepada dirinya

 

 

 

Ini adalah antara kekeliruan yang dasyat, direka khas untuk menjauhkan umat dari Al-Mahdi. Maka penulisan ini berhasrat membetulkan kesalahan fatal ini, dengan harapan hijab dapat diangkat dan hati manusia dapat menerima Al-Mahdi.

 

 

Penerangan Pertama: Al-Mahdi adalah seorang khalifah lantikan Allah dan diutuskan oleh Allah

 

Merujuk kepada perkara di atas, ini dapat dilihat dari kedua hadis berikut.

 

وفي سنن ابن ماجة والحاكم في المستدرك بسندهما عن ثوبان، قال: قال رسول الله )صلى الله عليه وآله(: يقتتل عند كنزكم ثلاثة. كلهم ابن خليفة. ثم لا يصير إلى واحد منهم. ثم تطلع الرايات السود من قبل المشرق . فيقتلونكم قتلا لم يقتله قوم" ًثم ذكر شيئا لا أحفظه. فقال: "فإذا رأيتموه فبايعوه ولو حبوا على الثلج فإنه خليفة الله، المهدي". في الزوائد: هذا إسناد صحيح. رجاله ثقات. ورواه . الحاكم في المستدرك، وقال: صحيح على شرط الشيخين( سنن ابن ماجة:ج 2 ص 1367 . المستدرك للحاكم: ج 4 ص 446

 

 

Di dalam Sunan Ibn Majah dan Al-Hakim dalam Al-Mustadrak  dengan sanad dari Tsauban katanya: Rasulullah saw bersabda: Pertempuran yang kamu pendamkan antara tiga pihak kesemua mereka anak-anak Khalifah, maka tidak berlaku kepada seseorang dari mereka, kemudian muncul panji-panji hitam datang dari arah timur. Dan terjadi perperangan yang belum pernah berlaku pada suatu kaum dan kemudian menyebut sesuatu yang tidak aku ingat, lalu baginda bersabda: Jika kamu melihatnya maka berbai’ahlah padanya walaupun kamu terpaksa merangkak di atas salji, kerana dia adalah Khalifah Allah Al-Mahdi.

 

Dalam kitab Al-Zawaid, sanad ini sahih dan rijalnya (para perawi)nya tsiqah (terpecaya). Al-Hakim di dalam Al-Mustadrak dan mengatakan: “Sahih menurut aturan Syaikhain (Bukhari dan Muslim).” Rujukan: Sunan Ibnu Majah, Juz 1, halaman 1367; Mustadrak Al hakim, Juz 4, halaman 464

 

Beliau juga adalah seorang utusan Allah

 

– حدثنا عبد الله حدثني أبي ثنا عبد الرزاق ثنا جعفر عن المعلى بن زياد ثنا العلاء بن بشير عن أبي الصديق الناجي عن أبي سعيد الخدري قال قال رسول الله  (صلى الله عليه وآله): (أبشركم بالمهدي يبعث في أمتي على اختلاف من الناس ًوزلازل فيملأ الآرض قسطا وعدلا كما ملئت جورا ًوظلما يرض ى عنه ساكن السماء وساكن الآرض …(

 

 

 

Disampaikan dari Abu Said Al-Khudri, Rasulullah saw berkata: “Aku gembirakan kalian dengan kabar tentang Al-Mahdi yang diutus kepada umatku, dikala mereka berada dalam perselisihan dan keguncangan. Ia akan memenuhi bumi dengan keadilan setelah bumi dipenuhi kezaliman, dan para penghuni langit dan bumi meridhainya.” Rujukan: Musnad Ahmad, Juz 3, Halaman 37

 

قال رسول الله )صلى الله عليه وآله) : (لو لم يبق من الدنيا إلا يوم لطول الله ذلك اليوم حتى يبعث الله فيه رجلا مني أو من أهلي أهل بيتي يواطئ اسمه اسمي . واسم أبيه اسم أبي(

 

 

Disampaikan sampai pada Abdullah bahawa Rasulullah saw bersabda:

 

“Sekiranya tiada waktu lagi bagi dunia kecuali satu hari, Allah akan memanjangkan hari itu supaya Dia mengutus seorang lelaki dariku atau dari keluargaku, Ahlulbaitku, yang namanya menyerupai namaku dan nama bapanya dengan bapaku.” Mu'jam Al Kabir oleh At Tabrani, Juz 10, halaman 135

 

 

Maka dari sini, dapat kita katakan bahawa Al-Mahdi juga akan mengikuti sunnah Khalifah Allah sebelumnya, iaitu menyeru manusia ke jalan Allah, ke arah kebenaran, meninggalkan kebatilan.

 

Kedua Sunnah Khalifah Allah adalah menyeru manusia

 

Al-Quran menceritakan kepada kita bahawa semua khalifah Allah sebelum Muhammad, iaitu dari kalangan Anbiya dan Awsiya. Semua para Nabi, Rasul dan Imam, semuanya adalah khalifah Allah. Daud AS, seorang Nabi dan Rasul, juga adalah seorang Khalifah Allah.

 

يَٰدَاوُۥدُ إِنَّا جَعَلۡنَٰكَ خَلِيفَةٗ فِي ٱلۡأَرۡضِ

 

 

“Wahai Daud, sesungguhnya Kami telah menjadikanmu khalifah di bumi..” (Sad: 26)

 

Dan semua mereka menyeru kepada Allah, setelah memperkenalkan diri mereka sebagai lantikan Allah. Cukup saya berikan beberapa contoh berikut:

 

Nuh AS: ("Aku hanyalah seorang Rasul pemberi amaran yang jelas nyata") [Surah Ash- Shuara 26:115]

 

Musa dan Harun AS: ("Kami telah datang kepada kamu dengan membawa satu mukjizat dari Tuhanmu. Dan kesejahteraan adalah ke atas sesiapa yang mengikuti petunjuk. Sesungguhnya, ia telah diwahyukan kepada kami bahawa azab seksa adalah kepada sesiapa yang mendustakan. ") [Surah Ta Ha (20:47-48)]

 

Isa AS:  Dan (ingatlah juga peristiwa) ketika Nabi Isa ibni Maryam berkata: "Wahai Bani Israil, sesungguhnya aku ini Pesuruh Allah kepada kamu, mengesahkan kebenaran Kitab yang diturunkan sebelumku, iaitu Kitab Taurat, dan memberikan berita gembira dengan kedatangan seorang Rasul yang akan datang kemudian daripadaku – bernama: Ahmad". Maka ketika ia datang kepada mereka membawa keterangan-keterangan yang jelas nyata, mereka berkata: "Ini ialah sihir yang jelas nyata!” (61:6)

 

Semua khalifah Allah sebelum ini menyeru manusia ke jalan Allah, jadi sunnah ini tidak berubah sehingga sekarang. Al-Mahdi sebagai seorang khalifah, imam, utusan Allah juga akan menyeru manusia dan memperkenalkan dirinya sebagai Al-Mahdi, utusan dan khalifah lantikan Allah.

 

Mereka yang membantah perkara ini harus membuktikan ada dalil khas yang menyatakan beliau tidak akan menyeru.

 

Ketiga: Seruan bermula selepas ditaklifkan berbuat sedemikian

 

 

Bantahan Sunni: Al-Mahdi tidak mengetahui bahawa dirinya adalah Al-Mahdi

 

Jawaban balas:

 

Ibrahim AS tidak mengetahui bahawa beliau adalah utusan Allah sebelum beliau diberitahu.

 

Daud AS juga tidak  mengetahui bahawa beliau adalah utusan Allah sebelum beliau diberitahu.

 

Isa AS juga tidak mengetahui bahawa beliau adalah utusan Allah sebelum beliau diberitahu.

 

Muhammad SAW juga tidak mengetahui bahawa beliau adalah utusan Allah sebelum beliau diberitahu.

 

Maka atas sebab itu, Al-Mahdi AS juga tidak mengetahui bahawa beliau adalah utusan Allah sebelum beliau diberitahu.

 

Ini jelas, dan sudah pasti beliau akan mula menyeru selepas beliau diberitahu. Al-Mahdi, seperti khalifah Allah sebelumnya, boleh sahaja diberitahu samada diwahyukan secara terus oleh Allah, diberitahu oleh Malaikat atau utusan Allah yang lain.

 

﴿ وَمَا كَانَ لِبَشَرٍ أَنْ يُكَلِّمَهُ اللَّهُ إِلَّا وَحْياً أَوْ مِنْ وَرَاءِ حِجَابٍ أَوْ يُرْسِلَ رَسُولاً فَيُوحِيَ بِإِذْنِهِ مَا يَشَاءُ إِنَّهُ عَلِيٌّ حَكِيمٌ

 

 

{Dan tidaklah layak bagi seseorang manusia bahawa Allah berkata-kata dengannya kecuali dengan jalan wahyu (dengan diberi ilham atau mimpi), atau dari sebalik dinding, atau dengan mengutuskan utusan lalu utusan itu menyampaikan wahyu kepadanya dengan izin Allah akan apa yang dikehendakiNya. Sesungguhnya Allah Maha Tinggi keadaanNya, lagi Maha Bijaksana.} Al-Syuraa 42: 51

 

Sebagai contoh, Yusuf AS diberitahu bakal pengutusannya melalui mimpi:

 

 

﴿ إِذْ قَالَ يُوسُفُ لَأَبِيهِ يَا أَبَتِ إِنِّي رَأَيْتُ أَحَدَ عَشَرَ كَوْكَباً وَالشَّمْسَ وَالْقَمَرَ رَأَيْتُهُمْ لِي سَاجِدِينَ ﴾

 

 

(Ingatlah peristiwa) ketika Nabi Yusuf berkata kepada bapanya: "Wahai ayahku! Sesungguhnya aku mimpi melihat sebelas bintang dan matahari serta bulan; aku melihat mereka tunduk memberi hormat kepadaku".} [12:4]

 

Musa AS juga diberitahu bakal  pengutusannya pada ibunya

 

 

﴿ وَأَوْحَيْنَا إِلَى أُمِّ مُوسَى أَنْ أَرْضِعِيهِ فَإِذَا خِفْتِ عَلَيْهِ فَأَلْقِيهِ فِي الْيَمِّ وَلا تَخَافِي وَلا تَحْزَنِي إِنَّا رَادُّوهُ إِلَيْكِ وَجَاعِلُوهُ مِنَ الْمُرْسَلِينَ ﴾

 

 

{Dan Kami ilhamkan kepada ibu Musa:" Susukanlah dia; dalam pada itu, jika engkau takutkan sesuatu bahaya mengenainya (dari angkara Firaun), maka (letakkanlah dia di dalam peti dan) lepaskanlah dia ke laut; dan janganlah engkau merasa bimbang dan jangan pula berdukacita; sesungguhnya Kami akan mengembalikannya kepadamu, dan Kami akan melantiknya menjadi salah seorang dari Rasul-rasul Kami.} [ 28:7 ]

 

Dan setelah tiba masanya, maka Allah mengkhabarkan pengutusan utusan tersebut dengan melengkapkan beliau dengan ilmu dan hikmah. Maka setelah itu barulah tugas seruan bermula:

 

 

يَا أَبَتِ إِنِّي قَدْ جَاءَنِي مِنَ الْعِلْمِ مَا لَمْ يَأْتِكَ فَاتَّبِعْنِي أَهْدِكَ صِرَاطًا سَوِيًّا

 

 

 

"Hai bapaku, sesungguhnya telah datang kepadaku ilmu pengetahuan yang tidak datang kepadamu, maka ikutilah aku, niscaya aku akan menunjukkan kepadamu jalan yang lurus.' (Maryam:43)

 

Begitulah halnya dengan Al-Mahdi, beliau tidak mengetahui sebelumnya, namun beliau akan diberitahu dan dipersiapkan dalam satu malam oleh Allah SWT. Ya, oleh Allah SWT sendiri, bukan para ulama seperti yang dipercayai Sunni

 

Diriwayatkan dari Ali bin Abi Talib (a.s):

 

Ibn Majah dalam Sunannya memetik Mohammad Ibn Hanafiyyah dan Imam Ali berkata bahawa Nabi (sawas) bersabda: "Mahdi adalah dari kami ahlulBayt, tidak keraguan lagi bahawa Allah akan menguatkuasakan kemunculannya dalam satu malam secara tiba-tiba.”

 

Rujukan :

 

1. Sunan Ibn Majah, jilid 2, ms 269

2. Al-Sawa'iq Al-Muhriqah, oleh Ibn Hajar Al-Haythami, bab 11, seksyen 1, ms 250

 

Maka dengan ini jelas bahawa kepercayaan Al-Mahdi tidak akan menyeru umat kerana beliau tidak mengetahui dirinya Al-Mahdi adalah sesuatu kepercayaan yang tidak berasas.

 

Maka kami ingin menyampaikan berita gembira bahawa telah tiba Al-Mahdi yang dinantikan oleh Sunni, Ahmed Al-Hasan, menyeru dengan pembuktian Kitab Allah dan Sunnah Allah, seperti para lantikan Allah yang sebelumnya. Kajilah seruan beliau.

Yang Lemah,

Farhan Al-Ansary