Soalan 67: KEIMANAN YANG TETAP DAN KEIMANAN YANG DISIMPAN

Apakah tafsiran dua ayat al-Quran ini?

 

وَهُوَ ٱلَّذِىٓ أَنشَأَكُم مِّن نَّفۡسٍ۬ وَٲحِدَةٍ۬ فَمُسۡتَقَرٌّ۬ وَمُسۡتَوۡدَعٌ۬‌ۗ قَدۡ فَصَّلۡنَا ٱلۡأَيَـٰتِ لِقَوۡمٍ۬ يَفۡقَهُونَ

 

Dan Dialah yang menciptakan kamu dari seorang diri, maka [bagimu] ada tempat tetap dan tempat simpanan. Sesungguhnya telah Kami jelaskan tanda-tanda kebesaran Kami kepada orang-orang yang mengetahui. (Al An`aam: 98)

 

وَمَا مِن دَآبَّةٍ۬ فِى ٱلۡأَرۡضِ إِلَّا عَلَى ٱللَّهِ رِزۡقُهَا وَيَعۡلَمُ مُسۡتَقَرَّهَا وَمُسۡتَوۡدَعَهَا‌ۚ كُلٌّ۬ فِى ڪِتَـٰبٍ۬ مُّبِينٍ۬

 

Dan tiadalah sesuatupun dari makhluk-makhluk yang bergerak di bumi melainkan Allah jualah yang menanggung rezekinya dan mengetahui tempat kediamannya dan tempat dia disimpan. Semuanya itu tersurat di dalam Kitab yang nyata. (Hud: 6)

 

Pengirim: Abbas Tahir

 

________________________________________________

 

Jawapan:

 

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Segala pujian bagi Allah, Tuhan sekalian alam. Selawat serta limpahan salam kesejahteraan buat Muhammad dan keluarga Muhammad, para Imam dan para Mahdiyyin.

 

يَـٰٓأَيَّتُہَا ٱلنَّفۡسُ ٱلۡمُطۡمَٮِٕنَّة * ُٱرۡجِعِىٓ إِلَىٰ رَبِّكِ رَاضِيَةً۬ مَّرۡضِيَّةً۬

 

Wahai, orang yang mempunyai jiwa yang sentiasa tenang! Kembalilah kepada Tuhanmu dengan keadaan engkau berpuas hati lagi diredhai. (Al Fajr: 27-28)

 

Jiwa yang sentiasa tenang adalah jiwa di mana keimanan tinggal tetap dan tenang didalamnya. Ini adalah jiwa para anbiya, awsiya serta awliya yang beriman dan membantu mereka. Lawan kepada jiwa yang tenang ini adalah jiwa yang goyang (مضطربة), ia adalah jiwa orang-orang mukmin yang keimanan mereka dimasuki keraguan walaupun sedikit. Inilah jiwa-jiwa yang didiami keimanan tetapi tidak berada tetap di dalamnya, kerana wujud keraguan dan hanya merupakan tempat keimanan disimpan. Adakalanya, iman berkekalan di dalamnya dengan kurniaan Allah, dan adakalanya keraguan dan kegelapan bertambah di dalamnya sehingga mengeluarkannya daripada keimanan dan cahaya (nur). Lalu, dinamakan sebagai kegelapan yang goyang (مظلمة مضطربة), yang tiada ketetapan di dalamnya. Inilah jiwa-jiwa yang disebutkan di dalam firman Allah Taala:

 

أَوۡ كَظُلُمَـٰتٍ۬ فِى بَحۡرٍ۬ لُّجِّىٍّ۬ يَغۡشَٮٰهُ مَوۡجٌ۬ مِّن فَوۡقِهِۦ مَوۡجٌ۬ مِّن فَوۡقِهِۦ سَحَابٌ۬‌ۚ ظُلُمَـٰتُۢ بَعۡضُہَا فَوۡقَ بَعۡضٍ

إِذَآ أَخۡرَجَ يَدَهُ ۥ لَمۡ يَكَدۡ يَرَٮٰهَا‌ۗ وَمَن لَّمۡ يَجۡعَلِ ٱللَّهُ لَهُ ۥ نُورً۬ا فَمَا لَهُ ۥ مِن نُّورٍ

 

Atau seperti gelap gelita di lautan yang dalam, yang diliputi oleh ombak, yang di atasnya ombak [pula], di atasnya [lagi] awan; gelap gulita yang tindih-bertindih, apabila dia mengeluarkan tangannya, tiadalah dia dapat melihatnya, [dan] barangsiapa yang tiada diberi cahaya [petunjuk] oleh Allah tiadalah dia mempunyai cahaya sedikitpun. (An Nur: 40)

 

Dengan ini jelaslah bahawa firman Allah Taala:

 

وَهُوَ ٱلَّذِىٓ أَنشَأَكُم مِّن نَّفۡسٍ۬ وَٲحِدَةٍ۬ فَمُسۡتَقَرٌّ۬ وَمُسۡتَوۡدَعٌ۬‌ۗ قَدۡ فَصَّلۡنَا ٱلۡأَيَـٰتِ لِقَوۡمٍ۬ يَفۡقَهُونَ

 

"Dan Dialah yang menciptakan kamu dari seorang diri, maka [bagimu] ada tempat tetap dan tempat simpanan. Sesungguhnya telah Kami jelaskan tanda-tanda kebesaran Kami kepada orang-orang yang mengetahui." Bermaksud: Keimanan yang di tempat tetap dan tempat simpanan.

 

Adapun firman Allah Taala:

 

وَمَا مِن دَآبَّةٍ۬ فِى ٱلۡأَرۡضِ إِلَّا عَلَى ٱللَّهِ رِزۡقُهَا وَيَعۡلَمُ هَا وَمُسۡتَوۡدَعَهَا‌ۚ كُلٌّ۬ فِى ڪِتَـٰبٍ۬ مُّبِينٍ۬

 

"Dan tiadalah sesuatupun dari makhluk-makhluk yang bergerak di bumi melainkan Allah jualah yang menanggung rezekinya dan mengetahui tempat kediamannya dan tempat dia disimpan. Semuanya itu tersurat di dalam Kitab yang nyata."

 

Yang dimaksudkan dengan (tempat tetap مُسۡتَقَرَّ dan tempat simpanan مُسۡتَوۡدَعَ) adalah jiwa-jiwa. Maka wajib ke atas mukmin untuk memperbanyakkan doa supaya keimanannya menjadi tetap dan jiwanya menjadi tenang.

 

Di dalam doa "yaumul Ghadir" yang disebutkan oleh Imam sadiq as:

 

ﻭَﺃﻥ ﺗُﺘِﻢﱠ ﻋَﻠﻴْﻨَﺎ ﻧﻌْﻤَﺘَﻚ َﻭَﺗَﺠْﻌَﻠﻪ ُﻋِﻨْﺪَﻧَﺎ ﻣُﺴْﺘَﻘﺮّﺍ ﻭَﻟﺎ ﺗَﺴْﻠﺒَﻨَﺎﻩُ ﺃﺑَﺪﺍ، ﻭَﻟﺎ ﺗَﺠْﻌَﻠﻪُ ﻣُﺴْﺘَﻮْﺩَﻋﺎ ﻓﺈﻧﱠﻚَ ﻗﻠﺖَ ﻓﻤُﺴْﺘَﻘﺮﱞ ﻭَﻣُﺴْﺘَﻮْﺩَﻉٌ ﻓﺎﺟْﻌَﻠﻪُ ﻣُﺴْﺘَﻘﺮّﺍ ﻭَﻟﺎ ﺗَﺠْﻌَﻠﻪ ﻣُﺴْﺘَﻮْﺩَﻋﺎ

 

Engkau sempurnakanlah buat kami nikmatMu dan Engkau jadikanlah ia tempat tetap di sisi kami dan janganlah Engkau rampas ia selama-lamanya. Dan janganlah Engkau jadikan ia tempat simpanan kerana sesungguhnya Engkau telah berfirman tempat tetap (ﻤُﺴْﺘَﻘﺮ) dan tempat simpanan (ﻣُﺴْﺘَﻮْﺩَﻉ) dan janganlah Engkau jadikan ia tempat simpanan. (Tahzib Al Ahkam, syeikh at-Thoosi, jilid 7, ms 147)

 

ﺇﻥﱠ ﺍﻟﻠﱠﻪَ ﺧَﻠﻖَ ﺍﻟﻨﱠﺒﻴﱢينَ ﻋَﻠﻰ ﺍﻟﻨﱡﺒُﻮﱠﺓِ ﻓﻠﺎ ﻳَﻜﻮﻧُﻮﻥ ﺇﻟﱠﺎ ﺃﻧْﺒﻴَﺎﺀَ، ﻭَﺧَﻠﻖَ ﺍﻟﻤُﺆْﻣِﻨينَ ﻋَﻠﻰ ﺍﻟﺈيماﻥِ ﻓﻠﺎ ﻳَﻜﻮﻧُﻮﻥ ﺇﻟﱠﺎ ﻣُﺆْﻣِﻨينَ، ﻭَﺃﻋَﺎﺭَ ﻗﻮْﻣﺎ ﺇيماﻧﺎ ﻓﺈﻥ ﺷَﺎﺀَ ﺗَﻤﱠﻤَﻪُ ﻟﻬُﻢْ ﻭَﺇﻥ ﺷَﺎﺀَ ﺳَﻠﺒَﻬُﻢْ ﺇﻳﱠﺎﻩُ، ﻗﺎﻝ: ﻭَﻓِﻴﻬﻢْ ﺟَﺮَﺕْ: ﻓﻤُﺴْﺘَﻘﺮﱞ ﻭَﻣُﺴْﺘَﻮْﺩَﻉٌ. ﻭَﻗﺎﻝ ﻟِﻲ: ﺇﻥﱠ ﻓﻠﺎﻧﺎ ﻛﺎﻥ ﻣُﺴْﺘَﻮْﺩَﻋﺎ ﺇيماﻧُﻪُ ﻓﻠﻤﱠﺎ ﻛﺬﺏ َﻋَﻠﻴْﻨَﺎ ﺳُﻠِﺐَ ﺇيماﻧُﻪ ُﺫﻟِﻚ.

 

Daripada Abu al-Hassan as, telah berkata: "Sesungguhnya Allah telah menciptakan para nabi dengan kenabian, lalu mereka menjadi anbiya. Dan telah menciptakan orang-orang mukmin dengan keimanan, lalu mereka menjadi orang-orang mukmin. Dan meminjamkan keimanan kepada satu kaum, jika Dia berkehendak Dia akan menyempurnakannya buat mereka, dan jika Dia berkehendak Dia akan merampasnya daripada mereka. Beliau as berkata: Dan berlaku pada mereka: Tempat tetap (ﻤُﺴْﺘَﻘﺮ) dan tempat simpanan (ﻣُﺴْﺘَﻮْﺩَﻉ). Beliau as berkata kepadaku: Sekiranya seseorang itu adalah tempat keimanannya disimpan, oleh itu, ketikamana dia berbohong terhadap kami, maka akan dirampas keimanannya itu." (Al Kafi, jilid 2, 418)

 

ﺇﻥﱠ ﺍﻟﻠﱠﻪَ ﺟَﺒَﻞ ﺍﻟﻨﱠﺒﻴينَ ﻋَﻠﻰ ﻧُﺒُﻮﱠﺗِﻬﻢْ ﻓﻠﺎ ﻳَﺮْﺗَﺪﱡﻭﻥ ﺃﺑَﺪﺍ، ﻭَﺟَﺒَﻞ ﺍﻟﺄﻭْﺻِﻴَﺎﺀَ ﻋَﻠﻰ ﻭَﺻَﺎﻳَﺎﻫُﻢْ ﻓﻠﺎ ﻳَﺮْﺗَﺪﱡﻭﻥ ﺃﺑَﺪﺍ، ﻭَﺟَﺒَﻞ ﺑَﻌْﺾَ ﺍﻟﻤُﺆْﻣِﻨين َﻋَﻠﻰ ﺍﻟﺈيماﻥِ ﻓﻠﺎ ﻳَﺮْﺗَﺪﱡﻭﻥ ﺃﺑَﺪﺍ، ﻭَﻣِﻨْﻬُﻢْ ﻣَﻦْ ﺃﻋيرَ ﺍﻟﺈيماﻥ ﻋَﺎﺭﻳﱠﺔ ﻓﺈﺫﺍ ﻫُﻮ َﺩَﻋَﺎ ﻭَﺃلحﱠ ﻓِﻲ ﺍﻟﺪﱡﻋَﺎﺀِ ﻣَﺎﺕ َﻋَﻠﻰ ﺍلإيماﻥ

 

Daripada Abu Abdillah as, telah berkata: "Sesungguhnya Allah telah menjadikan para nabi dengan kenabian mereka dan mereka tidak merasa ragu-ragu selama-lamanya. Dan telah menjadikan para awsiya dengan wasiat-wasiat mereka dan mereka tidak merasa ragu-ragu selama-lamanya. Dan telah menjadikan sebahagian orang mukmin dengan keimanan dan mereka tidak merasa ragu-ragu selama-lamanya, dan sebahagian mereka pula dipinjamkan keimanan sebagai pinjaman, apabila dia berdoa dan meminta bersungguh-sungguh di dalam doa, dia akan dimatikan dalam keimanan. (Al Kafi, jilid 2, ms 419)

 

ﺇﻥ ﺍﻟﻨﺎﺱ ﻗﺪ ﺟﻬﺪﻭﺍﻋﻠﻰ ﺇﻃﻔﺎﺀ ﻧﻮﺭ ﺍﷲ ﺣين ﻗﺒﺾ ﺍﷲ ﺗﺒﺎﺭﻙ ﻭﺗﻌﺎلى ﺭﺳﻮﻟﻪ ﻭﺃبى ﺍﷲ ﺇﻟﱠﺎ ﺃﻥ ﻳُﺘِﻢﱠ ﻧُﻮﺭَﻩُ، ﻭﻗﺪ ﺟﻬﺪ ﻋﻠﻲ ﺑﻦ ﺃبي حمﺰﺓ ﻋﻠﻰ ﺇﻃﻔﺎﺀ ﻧﻮﺭ ﺍﷲ ﺣين ﻣﻀﻰ ﺃﺑﻮالحسن ع, ﻓﺄبى ﷲ ﺇلا ﺃﻥ ﻳُﺘِﻢﱠ ﻧُﻮﺭَﻩُ، ﻭﻗﺪ ﻫﺪﺍﻛﻢ ﺍﷲ ﻷﻣﺮ ﺟﻬﻠﻪ ﺍﻟﻨﺎﺱ فاحمدوا ﷲ ﻋﻠﻰ ﻣﺎ ﻣﻦ ﻋﻠﻴﻜﻢ ﺑﻪ، ﺇﻥ ﺟﻌﻔﺮﺍ ع ﻛﺎﻥ ﻳﻘﻮﻝ ﻓﻤُﺴْﺘَﻘﺮﱞ ﻭَﻣُﺴْﺘَﻮْﺩَﻉٌ، ﻓﺎلمستقر ﻣﺎ ﺛﺒﺖ ﻣﻦ ﺍﻹيمان، ﻭﺍلمستودع المعار ﻭﻗﺪ ﻫﺪﺍﻛﻢ ﺍﷲ ﻷﻣﺮ ﺟﻬﻠﻪ ﺍﻟﻨﺎﺱﻓﺎحمدوا ﷲ ﻋﻠﻰ ﻣﺎ ﻣﻦ ﻋﻠﻴﻜﻢ ﺑﻪ

 

Daripada Al Bizanthi, telah berkata: Kami telah menetapkan janji temu dengan Abu al Hassan al Ridha as pada malam untuk pergi ke masjid Dar Muawiyah. Maka beliau as telah datang dan memberi salam, lalu berkata: Sesungguhnya manusia bersungguh-sungguh untuk memadamkan cahaya Allah ketikamana Allah Tabara wa Taala menggenggam erat rasulNya, dan Allah enggan melainkan Dia menyempurnakan cahayaNya. Ali bin Abi Hamzah telah berusaha untuk memadamkan cahaya Allah ketika wafat Abu al Hassan as (Imam Musa al Kazhim), maka Allah enggan melainkan Dia menyempurnakan cahayaNya. Allah telah menunjukkan hidayah kepada kalian urusan yang manusia jahil tentangnya, maka bertahmidlah kalian kepada Allah terhadap apa yang dikurniakannya buat kalian. Sesungguhnya (Imam) Jaafar as telah berkata: tempat tetap (ﻤُﺴْﺘَﻘﺮ) dan tempat simpanan (ﻣُﺴْﺘَﻮْﺩَﻉ). Tempat tetap itu adalah apa yang telah dipastikan keimanan dan tempat simpanan itu adalah tempat pinjaman. Allah telah menunjukkan hidayah kepada kalian urusan yang manusia jahil tentangnya, oleh itu, bertahmidlah kepada Allah terhadap apa yang dikurniakan ke atas kalian. (Bihar Al Anwar, jilid 49, ms 262)

 

ﻭﻋﻦ ﺃبي ﺑﺼير، ﻋﻦ ﺃبي ﺟﻌﻔﺮ، ﻗﺎﻝ: ﻗﻠﺖ: ﻫُﻮَ ﺍﻟﱠﺬِﻱ ﺃﻧْﺸَﺄﻛﻢْ ﻣِﻦْ ﻧَﻔﺲ ﻭﺍﺣِﺪَﺓ ﻓﻤُﺴْﺘَﻘﺮﱞ ﻭَﻣُﺴْﺘَﻮْﺩَﻉٌ. ﻗﺎﻝ: ﻣﺎ ﻳﻘﻮﻝ ﺃﻫﻞ ﺑﻠﺪﻙ ﺍﻟﺬﻱ ﺃﻧﺖ ﻓﻴﻪ ؟ ﻗﺎﻝ: ﻗﻠﺖ: ﻳﻘﻮﻟﻮﻥ ﻣﺴﺘﻘﺮ في ﺍﻟﺮﺣﻢ ﻭﻣﺴﺘﻮﺩﻉ ﺍﻟﺼﻠﺐ. ﻓﻘﺎﻝ: ﻛﺬﺑﻮﺍ، ﺍلمستقرﻣﺎ ﺍﺳﺘﻘﺮ ﺍﻹيماﻥ في ﻗﻠﺒﻪ ﻓﻼ ﻳنزع ﻣﻨﻪ ﺃﺑﺪﺍ، ﻭﺍلمستودع ﺍﻟﺬﻱ ﻳﺴﺘﻮﺩﻉ ﺍﻹيماﻥ ﺯﻣﺎﻧﺎ ثم ﻳﺴﻠﺒﻪ، ﻭﻗﺪ ﻛﺎﻥ ﺍﻟﺰﺑير ﻣﻨﻬﻢ.

 

Daripada Abi Bashir, daripada Abi Jaafar as, telah berkata: Aku telah bertanya (tafsir ayat):

 

"Dan Dialah yang menciptakan kamu dari seorang diri, maka [bagimu] ada tempat tetap dan tempat simpanan. Sesungguhnya telah Kami jelaskan tanda-tanda kebesaran Kami kepada orang-orang yang mengetahui."

 

Beliau as berkata: "Apakah penduduk di negeri yang kamu berada katakan?"

 

Abu Basir berkata: Aku menjawab: "mereka mengatakan tempat tetap (ﻤُﺴْﺘَﻘﺮ) adalah di dalam rahim dan tempat simpanan (ﻣُﺴْﺘَﻮْﺩَﻉ) adalah di dalam sulbi."

 

Maka beliau as berkata: "Mereka telah berbohong, tempat tetap itu adalah apa yang menetap keimanan di dalam hatinya dan ia tidak akan dicabut selamanya, dan tempat simpanan itu adalah disimpan keimanan pada satu-satu masa kemudian ia dirampas. Zubair (bin al-Awwam) adalah salah seorang daripadanya. (Tafsir Al Ayashi, ms 371)

 

Ahmad Al Hassan

 

Kitab al Jawab al Munir `Ibra al Athir, jilid 2, soalan 67, ms 30-32.

 

BAGAIMANA IMAN ITU MENJADI TETAP..

Pada suatu hari saya telah meminta nasihat daripada Abdus Soleh a.s (Imam Ahmad Al Hassan a.s), maka saya telah berkata: Manusia itu adalah bukti atau hujah ke atas dirinya sendiri, terlalu sedikit kesabaran, dadaku menjadi sempit dengan pantas, terlalu banyak mengomel atau merungut. Apakah nasihat dan kata-kata anda dalam mengubati perjalanan hidupku ini?

 

Maka berkata Imam Ahmad Al Hassan (a.s): Segala puji hanya bagi Allah Tuhan sekalian alam bahawa sesungguhnya bilangan kamu bukanlah sedikit, kamu saling mengukuhkan antara satu sama lain serta saling bantu-membantu antara satu sama lain. Jika sekiranya terdapat sebarang kekurangan di pihak saudara kamu, maka aku bermohon kepada Allah agar kamu dan mereka diberikan keikhlasan serta taufik di dalam beramal di jalan Allah.

 

Ingatlah hal keadaan orang-orang yang telah mendahului kamu dari kalangan nabi-nabi dan wasi-wasi serta sedikitnya orang yang membantu mereka. Mereka telah merintis jalan buat kamu, berapa kalikah dan setiap kali itu juga jawapan kamu terhadap orang-orang yang menzalimi diri-diri mereka adalah dengan mengambil contoh daripada para anbiya dan awsiya' serta situasi mereka. Mereka telah merintis jalan buat kamu dan telah banyak meringankan kepayahan kamu, dengan kepayahan dan penderitaan mereka.

 

Justeru saya berkata: Kesejahteraan Allah ke atas mereka semua, dan semoga Allah memberikan taufik buat kami untuk berjalan di atas petunjuk mereka dan berkhidmat kepada Hujah-HujahNYA ke atas makhluk ciptaanNYA.

 

Lalu Imam Ahmad Al Hassan a.s bertanya: Bila pula Hujjah-Hujjah Allah mencari pembantu?

 

Maka saya menjawab: saya memohon maaf mawla ku. Saya telah menjadi tidak tahu apa yang saya ucapkan di dalam doa tersebut, maafkanlah kata-kata saya terhadap anda dan kesalahan itu tidak pernah berpisah denganku.

 

Imam Ahmad Al Hassan (a.s) berkata: Kamu dituntut untuk membuat pengakuan dan pilihan yang betul di antara "ANA dan HUWA". Ketikamana berlaku pilihan yang betul dan seseorang manusia mukmin terselamat daripada "ANA", maka terlaksanalah atau tetaplah buatnya apa yang telah didatangkan oleh para anbiya dan awsiya'.

 

Maka saya bertanya: Bagaimanakah yang demikian itu menjadi tetap di dalam hati, adakah cara tertentu?

 

Maka Imam (a.s) menjawab: Makrifat (pengetahuan).

 

Saya bertanya lagi: Seseorang itu mengetahui sesuatu tetapi dengan cepat pula dia melupakannya. Lalu kesannya hilang dan menyebabkan dia membuat kesilapan yang baru.

 

Lantas Imam (a.s) menjawab: Makrifat yang hakiki adalah hakikat makhluk yang tidak lupa dan tidak hilang iaitu ketetapan iman.

 

Saya bertanya lagi: Apakah dia jalan yang menjadikan makrifat dan keimanan seseorang itu benar-benar hakiki dan tetap, tidak hilang?

 

Imam (a.s) menjawab: Apabila dia sendiri menjadi makrifat yang dibakar dengan api dan menjadi api. Adapun amalan yang membawa kepada ini adalah:

 

Pertama: Melaksanakan segala apa yang diperintahkan Allah ke atasnya dan setiap apa yang ditunjukinya, berakhlak dengan akhlak yang diredhai Allah dan menjauhkan diri daripada setiap akhlak yang dimurkai oleh Allah, setelah itu tidak menuntut syurga dan tidak minta dijauhkan dari neraka dan berbagai tidak lagi. Malah cukup sekadar berdiri tegak di pintu Allah dan beramal dengan apa yang dikehendakiNYA dan setelah itu mengetahui yang berikut: Bahawa sekiranya dia berkata sembuhkan aku, kurniakan aku, rezekikan aku, perbuatlah sebegini untukku, maka dia dalam setiap doanya ini sedang berkata "ANA".

 

Dituntut ke atasnya untuk bersifat dengan sifat Qana'ah (berasa cukup sekadar apa yang ada) sepenuhnya. Bahawa cukup sekadar dia berdiri tegak di pintu Allah dan Allah menggunakan dia sebagai kurniaan ke atasnya. Jikalau Allah SWT menggunakannya sejak dari penciptaan dunia sehingga ke hari kiamat dan setelah itu memasukkannya ke dalam api neraka, maka ia adalah kebaikan buatnya. Bagaimana ianya tidak menjadi kebaikan buatku?? Sedangkan dia menjadikanku dari tiada, dan setelah itu memuliakanku dengan menggunakanku untuk menjadi seketul batu yang dilemparkannya ke mana DIA suka. Keutamaan apakah yang lebih hebat dari ini, malah jika DIA memasukkan aku ke dalam neraka secara kekal selepas ini, maka ia adalah kebaikan buatku kerana Dia telah memberikanku kebaikan pada masa lalu dan di masa akan datang. Aku berhak mendapat yang lebih teruk daripada api neraka kerana aku lebih melihat ke dalam diriku.

 

Setiap manusia dituntut supaya sentiasa kekal berdiri tegak di pintu Allah, mengharapkan supaya dia diberi keutamaan dan dipergunakan oleh Allah. Dituntut juga supaya tidak menjadikan amalan seseorang itu kepada Allah berdasarkan harga atau balasan iaitu tidak menuntut sebarang harga atau balasan atas amal perbuatannya. Adakah seseorang itu dianggap sebagai baik, jika dia meminta harga atau balasan terhadap khidmat kecil yang diberikannya kepada seorang manusia budiman, sedangkan dia telah melengkapkannya dengan rumah, kewangan, pekerjaan dan setiap apa yang dihajati di dalam hidupnya pada masa lalu tanpa mengharapkan sebarang balasan?!

 

Maka bagaimana pula Allah SWT menggunakan kamu untuk kemuliaan kamu?? Sedangkan amal kamu bersamaNYA adalah kemuliaan dan kebaikan yang menimpa kamu, maka bagaimana kamu hendak menuntut balasan atas hal yang demikian??!!

 

Petikan dari kitab Ma'al Abdus Soleh oleh Imam Ahmad Al Hassan a.s, ms 100-102.

 

BICARA TERKINI IMAM AHMAD AL HASSAN AS: Tanah yang baik menghasilkan tumbuhan dan buahan yang baik…

Assalamualaikum warahmatulLahi wabarakatuh

 

 
Saya memohon kepada Allah agar kalian berada di dalam keadaan dan kesihatan yang baik. Salam kebaikan buat pengunjung halaman yang mulia ini.
 
Saya dapati seorang yang tidak menggunakan nama sebenarnya telah menuliskan kata-kata di halaman yang penuh barakah ini, mungkin kerana takut diaibkan atau seumpamanya. Saya sampaikan sebahagian daripada tulisannya yang sempat saya salin di sini. Saya tidak dapat mencari komen kotor selebihnya yang beliau tuliskan di sini, selepas saya menuliskan komen balas saya ini. Teryata ianya telah dipadamkan oleh salah seorang mukmin yang membersihkan halaman ini daripada komen-komen kotor. Semoga Allah mengganjarinya dengan kebaikan. Ini adalah sebahagian daripada tulisannya:
 
(Talwar Zani : Ahmed Ismail, anda duduk dan lihat kata-kata saya. Anda enggan mengeluarkan pendapat anda berkenaan Aishah. Ia adalah kali pertama saya melihat seorang Imam yang tidak mengutuk pembunuh datuknya!! Wahai keldai, wahai pemimpin, wanita ini adalah pembunuh Rasulullah. Tidakkah anda berasa malu, membiarkan Nazhim al-Uqaili berkata tentang Aisha "salam Allah Taala ke atasnya"!!! Wahai pemimpin, jika anda seorang lelaki, berlepas dirilah daripada kata-kata al-Uqaili. Cukup anda tidak mampu, kerana anda tahu bahawa orang-orang yang menjana dakwah anda adalah al-Hamaami , al-Uqaili dan Sadiq).
 
Jawapan: 
 
Ia adalah perangai buruk yang diwarisi. Ia kelihatan seperti tindak balas Sadiq Shirazi ke atas kritikan ilmiah yang saya kemukakan terhadap akidah kewajipan taklid kepada selain peribadi maksum. Secara umumnya, wahai si penulis, samada kamu adalah Sadiq Shirazi sendiri, salah seorang wakilnya atau salah seorang jahil yang memperolehi kejahilan ini daripada tipu daya kalian. Sekiranya kamu seorang yang rasional, maka adalah lebih baik buat kamu merespon balas ke atas bukti ilmiah yang telah saya ajukan bagi menyangkal akidah kewajipan taklid kepada selain peribadi maksum di halaman ini. Melalui bukti-bukti ini juga, saya telah menjelaskan kejahilan, kelemahan akal budi dan ketidakfahaman Sadiq al-Shirazi. Inilah yang paling utama buat beliau dan orang yang menggalakkan mereka untuk mencerca, memaki hamun dan kata-kata kotor yang dipraktikkan sendiri olehnya, saudara-saudaranya, wakil-wakilnya dan setiap orang yang membelanya.
 
Allah Taala berfirman:
 
وَٱلۡبَلَدُ ٱلطَّيِّبُ يَخۡرُجُ نَبَاتُهُ ۥ بِإِذۡنِ رَبِّهِۦ‌ۖ وَٱلَّذِى خَبُثَ لَا يَخۡرُجُ إِلَّا نَكِدً۬ا‌ۚ ڪَذَٲلِكَ نُصَرِّفُ ٱلۡأَيَـٰتِ لِقَوۡمٍ۬ يَشۡكُرُونَ
 
"Dan tanah yang baik, tanaman-tanamannya tumbuh subur dengan izin Allah; dan tanah yang tidak subur, tanaman-tanamannya hanya tumbuh merana. Demikianlah Kami mengulangi tanda-tanda kebesaran [Kami] bagi orang-orang yang bersyukur." Surah Al A'raaf: 58 .
 
Wahai pengunjung yang dikasihi di halaman yang penuh barakah ini. 
 
Ambillah ia sebagai satu hikmah Ilahi, ayat al-Quran yang diberkati: Kalian mengenali mereka melalui hasil mereka. Kamu mungkin mengatakan kepada diri kamu sendiri "saya hanyalah manusia biasa yang tidak mampu membezakan", bagaimana saya mampu mengenal Ahmad al Hassan adalah benar, serta mereka yang memusuhinya adalah batil dan imam-imam kesesatan?! Maka, al-Quran mengatakan dengan terang kepada kamu: Lihat pada buah-buahan, ia akan mengenalkan kamu jenis pokok itu. Walaupun kamu tidak mempunyai pengalaman dalam mengenal jenis-jenis pokok melalui dahan atau daunnya. Siapakah yang tidak mampu mengenal pokok epal apabila melihat buah epal tergantung di dahan-dahannya? Begitu juga halnya, kamu akan mengenal pokok yang menghasilkan buah-buahan beracun atau pahit apabila kamu melihat buahnya. "Demikianlah Kami mengulangi tanda-tanda kebesaran [Kami] bagi orang-orang yang bersyukur." 
 
Kamu mengenal mereka melalui hasil mereka.
 
Imam yang soleh mengeluarkan ilmu yang baik lagi diberkati. Natijah beriltizam dengan ilmunya adalah lahirnya hamba-hamba soleh yang bercakap dengan penuh kebijaksanaan. Adapun Imam neraka yang syaitan gembira dengan mereka dan mereka mengikutinya, maka mereka mengeluarkan perkataan yang bodoh dan keji. Hasilnya, mereka melahirkan pengikut yang bercakap dengan bahasa syaitan iaitu cercaan, makian, kata-kata kotor yang keji, dusta dan berbuat bohong.
 
Kamu mengenal mereka melalui hasil mereka.
 
Tanah yang baik menghasilkan tumbuhan dan buahan yang baik. Tanah yang tidak baik menghasilkan buah yang buruk. Tanah itu adalah Imam yang mendidik dengan ilmu dan pemikirannya, ansar-ansarnya dan pengikut-pengikutnya. Jadi, kamu mengenali Imam petunjuk dengan pemikirannya dan hasil-hasilnya: "Dan tanah yang baik, tanaman-tanamannya tumbuh subur dengan seizin Allah."
 
Kamu mampu mengenal imam kesesatan dengan pemikirannya dan hasil-hasilnya, terutama apabila terdapat sesuatu yang menunjukkan dengan jelas bahawa dia dan pemikirannya yang rosak itu adalah sebab merosakkan hasil tersebut. Setiap orang yang rasional berhak merasa takjub ketikamana terdapat orang yang sanggup mengikuti dan menerima kata-kata individu yang menyimpang, rosak akhlak, keji lidahnya, atau yang mengajak untuk menggunakan kata-kata keji seperti ini. Namun, ia adalah hikmah Allah apabila Dia berkehendak menzahirkan kebenaran secara terang, maka Dia memperlihatkan kepada kalian keburukan sebahagiannya mengatasi yang lainnya untuk terang-terangan menzahirkan keburukannya: "dan tanah yang tidak subur, tanaman-tanamannya hanya tumbuh merana." 
 
Bagi melengkapkan bukti terhadap mereka yang terpedaya dengan Sadiq al-Shirazi dan saudara-saudaranya, saya akan membahaskan pembuktian beliau dan saudara-saudaranya kepada kalian. Samada yang dilakukannya sendiri atau dengan menghasut orang lain supaya mencerca, memaki hamun dengan sekeji-keji lafaz, yang ditolak oleh jiwa-jiwa manusia yang bermoral.
 
Ini adalah rakaman Sadiq al-Shirazi yang mewajarkan perlakuannya sendiri atau saudara-saudaranya dan wakil-wakilnya, dengan menggunakan kata-kata keji yang tidak sesuai dan ditolak oleh semua manusia yang bermoral.
 
 
Ini pula adalah rakaman saudaranya yang bernama Mujtaba al-Shirazi, menggunakan kaedah menyeleweng ini dalam mencerca dan memaki hamun dengan menggunakan kata-kata yang membuatkan semua jiwa berasa jijik, apatah lagi orang yang berakhlak dan beragama. Musibah besar, apabila dia menisbahkan celaan ini secara bohong, palsu dan berbuat dusta kepada Amirul Mukminin Ali bin Abi Talib yang suci, anak kepada yang suci, yang mana tidak pernah keluar daripada mulutnya satu perkataan pun yang menyinggung perasaan Aishah. Walaupun beliau di dalam kesakitan yang amat sangit di medan perang dan belum sempat kering darah orang yang tercinta akibat kehilangan mereka, namun beliau tidak pernah menghina Aisyah yang menjadi sebab pembunuhan beramai-ramai yang melemahkan daulah Islam.
 
Berikut adalah rakaman Mujtaba al-Shirazi yang menggunakan kaedah mencerca dan memaki hamun:
 
 
Demi Tuhan kalian, adakah orang-orang yang kalian saksikan dalam rakaman ini, iaitu Sadiq al-Shirazi dan Mujtaba al-Shirazi mewakili pemikiran agama atau akhlak?
 
Demi Tuhan kalian, adakah mereka lebih baik untuk membentangkan Islam kepada berbilion penganut Buddha, Kristian dan ateis di seluruh dunia?
 
Dalam rakaman di atas, bagi mewajarkan kaedah menyimpang Sadiq al-Shirazi dalam menggunakan kata-kata keji, cercaan dan maki hamun, yang kalian dengari dari saudaranya dalam rakaman lain. Sadiq al-Shirazi telah membuat pertuduhan terhadap Allah bahawa Dia juga mencerca, memaki hamun dan menggunakan kata-kata keji di dalam al-Quran. Pertuduhan beliau terhadap Allah swt ini adalah berdasarkan pemahaman salah yang dikemukakannya untuk perkataan "zaneem" yang terdapat di dalam al-Quran. Dengan jahilnya, beliau menganggap makna perkataan ini adalah jelas (muhkam), di mana ia bermaksud cercaan dan kata-kata keji. Beliau kemudian berpindah ke ayat yang jelas melarang daripada mencerca, sebagaimana Dia swt berfirman: 
 
وَلَا تَسُبُّواْ ٱلَّذِينَ يَدۡعُونَ مِن دُونِ ٱللَّهِ فَيَسُبُّواْ ٱللَّهَ عَدۡوَۢا بِغَيۡرِ عِلۡمٍ۬‌ۗ كَذَٲلِكَ زَيَّنَّا لِكُلِّ أُمَّةٍ عَمَلَهُمۡ ثُمَّ إِلَىٰ رَبِّہِم مَّرۡجِعُهُمۡ فَيُنَبِّئُهُم بِمَا كَانُواْ يَعۡمَلُونَ
 
"Dan janganlah kamu cerca benda-benda yang mereka sembah yang lain dari Allah, kerana mereka kelak, akan mencerca Allah secara melampaui batas dengan ketiadaan pengetahuan. Demikianlah Kami memperelokkan pada pandangan tiap-tiap umat akan amal perbuatan mereka, kemudian kepada Tuhan merekalah tempat kembali mereka, lalu Dia menerangkan kepada mereka apa yang mereka telah lakukan." (Al-Quran 6: 108) 
 
Sadiq al -Shirazi mengatakan bahawa ayat ini adalah khusus dan ia tidak melarang secara mutlak daripada mencerca, memaki hamun dan mengeji. Beginilah rupa orang jahil ini mengaitkan ayat ini dengan fahaman yang kesamaran (mutasyabih) terhadap perkataan "zaneem". Padahal zahir ayat ini adalah jelas melarang daripada mencerca dan menggunakan kata-kata keji. Ini bukanlah akhlak insan yang bermoral dan tidak mungkin bagi seorang manusia yang bermoral lagi adil menuduh Allah melakukan cercaan, makian dan penggunaan kata-kata keji, dijauhkan Dia swt. Dia Maha Kuat, Maha berkemampuan dan Maha menguasai, tidak memerlukan kepada cercaan dan maki hamun. Dia adalah sumber moral, nilai-nilai dan kata-kata yang baik, Dia swt berfirman:
 
ادْعُ إِلِى سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ وَجَادِلْهُم بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِمَن ضَلَّ عَن سَبِيلِهِ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ
 
"Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmat kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang yang sesat dari jalanNya dan Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat hidayat petunjuk." (Al-Quran 16: 125). Ini adalah kaedah umum al-Quran, perintah Allah yang wajib difahami dalam kerangkanya. 
 
Wahai orang-orang yang dikasihi dan syiah keluarga Muhammad. 
 
Sila ambil perhatian, semoga Allah memberi taufik kepada kaian. Ini adalah ayat yang jelas (muhkam), di mana Allah memerintahkan agar berdakwah kepada pihak lawan dengan penuh hikmah dan pengajaran yang baik, bukannya dengan cercaan, maki hamun dan kata-kata keji: "Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmat kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang yang sesat dari jalanNya dan Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat hidayat petunjuk."
 
Wahai pengunjung yang dikasihi dan syiah keluarga Muhammad.
 
Sila ambil berhatian, semoga Alah memberi taufik kepada kalian. Ayat ini adalah jelas (muhkam), di mana Allah mengarahkan secara terang dan nyata supaya tidak mencerca: "Dan janganlah kamu cerca benda-benda yang mereka sembah yang lain dari Allah, kerana mereka kelak, akan mencerca Allah secara melampaui batas dengan ketiadaan pengetahuan. Demikianlah Kami memperelokkan pada pandangan tiap-tiap umat akan amal perbuatan mereka, kemudian kepada Tuhan merekalah tempat kembali mereka, lalu Dia menerangkan kepada mereka apa yang mereka telah lakukan." 
 
Ini adalah jelas (muhkam), wahai pengunjung yang dikasihi dan syiah keluarga Muhammad: "Dan janganlah kamu cerca benda-benda yang mereka sembah yang lain dari Allah"…"Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmat kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik." 
 
Ini adalah jelas (muhkam) dan inilah yang diterima oleh akal yang rasional dan berperikemanusiaan. Inilah yang kita ketahui tentang ketinggian akhlak ketuhanan yang kita pelajari dari Muhammad saaw.
 
Bagi perkataan "zaneem", ia lebih sesuai menjadi perkataan yang kesamaran (mutasyabih) maknanya. Berikut adalah makna yang diriwayatkan oleh Imam Sadiq as dan begitu jugalah yang disebutkan di dalam kitab-kitab lughah (bahasa Arab), ianya jauh daripada tafsiran salah yang disebut oleh Sadiq al-Shirazi. Di dalam kitab Ma'ani al-Akhbar, Syeikh al-Sadooq meriwayatkan: Daripada bapaku (semoga Allah merahmatinya) berkata, daripada Saad bin Abdullah, daripada Ahmad bin Muhammad bin Isa, daripada al-Abbas bin Ma'roof, daripada Safwan bin Yahya, daripada Ibnu Maskan, daripada Muhammad bin Muslim berkata: "Saya bertanya kepada Abu Abdullah as mengenai ayat, عُتُلٍّ بعد ذلك زَنِيمٍ (yang jahat kejam, selain dari itu, yang terkenal kejahatannya)" (Al-Quran 68:13). Beliau as menjawab, "Utul al 'Azhim (yang jahat kejam) adalah kekufuran dan zaneem (yang terkenal kejahatannya) adalah orang yang mengambil ringan kekufurannya." Ma'ani al- Akhbar oleh Syeikh al-Sadooq, halaman 149.
 
Ia disebut di dalam sesetengah kitab lughah:
 
زنم (Zanam), kata dasar untuk zaneem: sebahagian daripada telinga.
زَنِيمٍ (Zaneem) : sesuatu dengan sebahagian daripada telinganya terputus.
Mengenai firman Allah, {عُتُلٍّ بعد ذلك زَنِيمٍ} , ia berkata bahawa dia ditandakan sebagai jahat kerana memotong telinga sebagai tanda. Lisan al-Arab, jilid 12, halaman 275.
 
Wahai pengunjung yang dikasihi dan syiah keluarga Muhammad, 
 
Bertakwalah kepada Allah dan jangan sesekali menerima si jahil Sadiq al -Shirazi ini. Telah terbukti kepada kalian berdasarkan dalil bahawa dia adalah jahil. kembalilah kepada yang jelas (muhkam) di dalam al-Quran yang memerintahkan larangan mencerca. Dalam memahami kesamaran (mutasyabih) satu perkataan yang mempunyai lebih daripada satu makna. Oleh itu, sebaik-baiknya merujuk ayat yang kesamaran (mutasyabih ) itu kepada yang jelas (muhkam). Dengan ini, tidak syak lagi makna sebenarnya tidak lari daripada firman Allah swt "Jangan mencerca" atau makna yang disebutkan oleh Imam Sadiq as "orang yang mengambil ringan kekufurannya".
 
Wahai pengunjung yang dikasihi,
 
Yang kesamaran (mutasyabih) itu mesti dikembalikan kepada yang jelas (muhkam) dan mereka yang mengembalikan yang mutasyabih itu kepada yang muhkam adalah Ahlulbait as. Bukannya si jahil Sadiq al-Shirazi, yang menterbalik perkara itu untuk anda dan mengembalikan kalam al-Quran yang jelas (muhkam) kepada kefahaman yang tidak betul yang diasaskannya. Sekaligus menuduh Allah mencerca dan mengeji bagi mewajarkan dirinya sendiri, saudara-saudaranya dan penyokong-penyokongnya yang mencerca dan melafafazkan kata-kata keji yang tidak diterima oleh mana-mana insan bermoral, apatah lagi orang yang beragama.
 
Adapun, selebihnya yang dituliskan oleh Sadiq al-Shirazi, wahai pengampu, berkenaan syeikh al-Jalil al-Alim al-Fadhil Nazhim al-Uqaili (semoga Allah memeliharanya)mengucapkan kata: Aishah alaihassalam. Saya telah meneliti kata-kata tersebut dan syeikh Nazhim al-Uqaili (semoga Allah memeliharanya) ketika itu sedang bercakap di dalam debat bersama seorang syeikh salafi wahabi. Majoriti kata-kata syeikh Nazim al-Uqaili adalah berkenaan Ahlulbait as bagi membuktikan hak mereka di dalam kekhalifahan. Ketikamana beliau sedang menyebutkan nama-nama mereka (semoga Allah membalasnya dengan kebaikan), tiba-tiba disebutkan nama Aishah di pertengahan ucapannya dan secara tidak sengaja beliau telah menyebutkan alaihassalam. 
 
Pendirian saya mengenai Aishah telah saya jelaskannya kepada umum di banyak tempat. Halnya adalah seperti hal setiap orang yang menentang Amirul Mukminin as dan beliau as adalah salah seorang daripada khalifah Allah di bumiNya. Sekiranya dia beriman, maka hendaklah dia melazimi ketaatan kepada Ali as sebagai ketua dan imamnya, serta menjunjung perintahnya. Beliau as adalah pemimpin bagi orang-orang yang beriman lelaki dan perempuan, yang dilantik oleh Allah. Tetapi saya tidak pernah mencerca dan memaki, melainkan saya hanya menjunjung manhaj al-Quran dan manhaj bapa-bapaku para Imam yang suci, yang bertepatan dengan ayat-ayat yang dibawakan di dalam halaman yang penuh barakah ini, iaitu dakwah dengan penuh hikmah dan akhlak yang baik. Bukannya manhaj cercaan, maki hamun dan kata-kata kotor lagi keji yang diasaskan oleh Sadiq al-Shirazi, saudara-saudaranya dan penyokong-penyokongnya.
 
Bersempena kata-kata kotor yang ditulis oleh orang ini di halaman yang penuh barakah ini, maka saya mengarahkan mereka untuk bertaubat dan meninggalkan akhlak buruk dan kata-kata keji ini.
 
Saya juga mengajak Sadiq al-Shirazi supaya bertaubat dan meninggalkan perbuatan memperdayakan orang ramai dengan akidah kewajipan taklid kepada selain peribadi maksum, yang tidak berupaya mengemukakan bukti bagi akidah ini. Tidak terdapat ayat al-Quran yang jelas (muhkam) pembuktiannya dan juga riwayat yang pasti (qath'i) daripada Ahlulbait as, yang jelas menyokong akidah kewajipan taklid kepada selain peribadi maksum. Para ulama aliran Usuli sendiri telah membincangkan ayat-ayat dan riwayat-riwayat ini, mereka menjelaskan bahawa ianya tidak sesuai untuk digunakan sebagai bukti. Disebabkan Itu mereka membawakan apa yang mereka namakannya sebagai dalil akal atau wajib bagi seseorang yang jahil untuk merujuk kepada orang yang berilmu. Saya telah pun menyangkal bukti ini terhadap mereka, bahawa mereka hanyalah berandaian (zhan). Sedangkan seseorang berilmu yang dimaksudkan di sini adalah seorang yang membentangkan keyakinan dan bukannya andaian. 
 
Sesetengah mereka termasuk Sadiq al-Shirazi mengatakan bahawa pembuktiannya adalah berdasarkan akal, iaitu merujuk kepada orang yang memiliki pengkhususan. Saya telah menjelaskan bahawa dengan mengemukakan bukti ini, beliau telah mendedahkan kejahilannya dan jelas sekali beliau tidak tahu apa yang perkatakannya. Di satu sisi, beliau mengatakan wajib bertaklid kepada selain peribadi maksum atau ulama dan di sisi lain pula, beliau membentangkan buktinya yang lebih sesuai menunjukkan keharusan (jawaz) sahaja, bukannya wajib. Jadi, merujuk kepada orang yang memiliki pengkhususan bukanlah wajib. Saya masih menunggu jawapan balas mereka yang pasti tidak akan dibawakan, kerana mereka tahu akidah mereka telah tamat selepas saya kemukakan sangkalan-sangkalan, sehingga tiada apa lagi yang tertinggal.
 
Ahmad Al Hassan
27 september 2013